Sabtu, 14 Mei 2011

IDEOLOGI PANCASILA

A. PENGERTIAN DAN FUNGSI IDEOLOGI
Dalam kehidupan sehari-hari kita memandang bahwa sesama memiliki derajat yang sama dengan kita sebagai mahluk ciptaan Tuhan Yang Maha Esa. Oleh karena itu, kita selalu mehargai sesama, berlaku sopan kepada orang lain dan hormat kepada orang yang lebih tua. Hal tersebut kita lakukan bukan karena terpaksa atau takut dikatakan sebagai orang yang tidak baik. Tetapi, karena kita merasa bahwa hal itu baik dan perlu dilakukan.
Dalam kehidupan bermasyarakat terdapat banyak nilai-nilai, norma, cara pandang dan keyakinan seperti itu. Nilai-nilai, cara pandang, norma, cita-cita dan gagasan yang menjiwai atau menjadi dasar tindakan dan perilaku seseorang atau kelompok dinamakan ideologi.



Istilah ideologi pertama kali diciptakan oleh seorang filsuf Prancis yang bernama Destutt de Tracy pada tahun 1796. ideologi itu sendiri berasal dari bahasa Yunani dari kata ”eidos” yang artinya membentuk. Di samping itu ada kata ”edien” yang artinya melihat. Kata ini kemudian diserap ke dalam bahasa Inggris menjadi ”idea” yang berarti gagasan, konsep, pengertian dasar, cita-cita. Dengan demikian secara harfiah, ideologi berarti cita-cita atau pengertian-pengertian dasar.
Secara sederhana ideologi berarti gagasan yang berdasar pemikiran yang sedalam-dalamnya sebagai sebuah hasil pemikiran yang menjadi dasar perilaku seseorang atau kelompok. Ideologi dapat juga diartikan sebagai ajaran, doktrin, teori atau ilmu yang diyakini kebenarannya yang disusun secara sistematis dan diberi petunjuk pelaksanaannya dalam menanggapi dan menyelesaikan masalah yang dihadapi dalam bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
Negara sebagai lembaga sosial memiliki harapan dan ide-ide (gagasan) yang secara bersama-sama merupakan suatu orientasi yang bersifat dasar bagi semua tindakan dalam kehidupan kenegaraan. Harapan dan ide-ide (yang kemudian dikenal dengan nama ideologi) tersebut tentu merupakan suatu nilai yang dianggap benar dan memiliki derajat tertinggi dalam negara. Ia (ideologi) lahir sebagai refleksi atau cerminan harapan atau ide-ide warga negaranya. Oleh karena itu, ideologi menjadi landasan bagi seluruh warga negara untuk menentukan sikap dasar untuk bertindak dalam hidupnya. Dengan demikian, ideologi memiliki fungsi yang menentukan bagi eksistensi suatu bangsa. Beberapa fungsi ideologi, di anatranya:
a) memberi pedoman bagi bangsa dan negara untuk mencapai tujuannnya melalui berbagai realisasi pembangunan.
b) menjadi alat pemersatu, artinya ideologi dapat mempersatukan orang dari berbagai agama, suku bangsa, ras dan golongan.
c) mengatasi berbagai konflik atau ketegangan sosial, artinya ideologi dapat meminimalkan berbagai perbedaan yang ada dalam masyarakat dengan simbol-simbol atau semboyan tertentu.
d) menjadi sumber motivasi, artinya ideologi dapat memberi motivasi kepada seseorang, kelompok orang atau masyarakat untuk mewujudkan cita-citanya, gagasan dan ide-idenya dalam kehidupan nyata.
e) Menjadi sumber semangat dalam mendorong individu dan kelompok untuk berusaha mewujudkan nilai-nilai yang terkadung di dalam ideologi itu sendiri serta untuk menjawab dan menghadapi perkembangan global dan menjadi sumber insiparsi bagi perjungan selanjutnya
Agar suatu ideologi dapat menyesuiakan diri dengan perkembangan aspirasi masyarakat dan tuntutan zaman, maka setiap ideologi harus memili tiga dimensi, yakni dimensi realita, dimensi idealisme dan dimensi fleksibilitas.
a) Dimensi realitas, adalah nilai-nilai dasar yang terkandung di dalamnya bersumber dari nilai-nilai riil (nyata) yang hidup dalam masyarakat, sehingga tertanam dan berakar di dalam masyarakat.
b) Dimensi idealisme, mengandung cita-cita yang ingin dicapai dalam berbagai bidang kehidupan bermasayarakat, berbangsa dan bernegara. Cita-cita tersebut berisi harapan yang masuk akal.
c) Dimensi fleksibelitas, yaitu melalui pemikiran baru tentang dirinya, ideologi itu mempersegar dirinya, memelihara dan memperkuat relevansinya dari waktu ke waktu.

B. FUNGSI PANCASILA DALAM KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA
1. Pancasila sebagai ideologi Negara
Pancasila berasal dari bahasa Sanskerta, yaitu ”Panca” yang berarti lima dan ”Sila” yang berarti dasar. Pancasila berarti lima dasar atau lima asas yang menjadi dasar negara Republik Indonesia.
Pancasila sebagai ideologi Pancasila mengandung penegrtian bahwa Pancasila merupakan ajaran, gagasan, doktrin, teori atau ilmu yang diyakini kebenarannya dan dijadikan pandangan hidup bangsa Indonesia dan menjadi pentunjuk dalam menyelesaikan masalah yang dihadapi masyarakat, bangsa dan negara Indonesia.
Dengan demikian ideologi Pancasila merupakan ajaran, doktrin, teori dan/atau ilmu tentang cita-cita (ide) bangsa Indonesia yang diyakini kebenarannya dan disusun secara sistematis serta diberi petunjuk dengan pelaksanaan yang jelas.
Pancasila sebagai tercantum dalam Pembukaan UUD 1945 memenuhi persyaratan sebagai suatu ideologi, karena Pancasila memuat ajaran, doktrin dan atau gagasan (ide) bangsa Indonesia yang di yakini kebenarannya dan disusun secara sistematis dan diberi petunjuk pelaksanaannya.
Selain sebagai ideologi negara, Pancasila juga berperan sebagai ideologi terbuka. Ideologi terbuka mengandung pengertian ideologi yang dapat berinteraksi dengan perkembangan zaman yang ditandai adanya dinamika secara internal.
Keterbukaan ideologi Pancasila terutama dalam penerapannya yang berbetuk pola pikir yang dinamis dan konseptual dalam dunia nodern.
Kita mengenal ada tiga tingkat nilai, yaitu nilai dasar yang tidak berubah, nilai instrumental sebagai sarana mewujudkan nilai dasar yang dapat berubah sesuai dengan keadaan, dan nilai praksis berupa pelaksanaan secara nyata yang sesungguhnya. Sekalipun demikian, perwujudan ataupun pelaksanaan nilai-nilai instrumental dan nilai-nilai prsksis harus tetap mengandung jiwa dan semangat yang sama dengan nilai dasarnya.

2. Pancasila sebagai Dasar Negara
Pancasila sebagai dasar negara mengandung arti bahwa Pancasila dipergunakan sebagai dasar (fundamen) untuk mengatur pemerintah negara atau sebagai dasar untuk mengatur penyelengaraan negara.
Dengan demikian Pancasila merupakan kaidah negara yang fundamental, yang berarti hukum dasar baik yang tertulis maupun yang tidak tertulis dan semua peraturan perundang-undangan yang berlaku dalam negara Republik Indonesia harus bersumber dan berada di bawah pokok kaidah negara yang fundamental.

3) Pancasila sebagai Pandangan Hidup Bangsa
Pancasila dalam pengertian ini sering disebut juga sebagai pegangan hidup, pedoman hidup, petunjuk hidup dan jalan hidup (way of life). Sebagai pandangan hidup bangsa, Pancasila berfungsi sebagai pedoman atau petunjuk dalam kehidupan sehari-ahari. Ini berati, Pancasila sebagai pandangan hidup merupakan petunjuk arah semua kegiatan atau aktivitas hidup dan kehidupan di segala bidang.

4) Pancasila sebagai Keprinadian Bangsa
Ini berati, sebagai halnya bendera merah putih sebagai ciri khas bangsa atau negara Indonesia yang membedakan dengan bangsa atau negara lain, Pancasila juga merupakan ciri khas bang Indonesia yang tercermin dalam sikap, tingkah laku, dan perbuatan yang senantiasa selaras, serasi dan seimbang sesuai deng nilai-nilai Pancasila itu sendiri.

C. SEJARAH PERUMUSAN PANCASILA SEBAGAI IDEOLOGI NEGARA
Istilah Pancasila telah dikenal sejak zaman Majapahit pada abad XIV yaitu terdapat dalam buku Negarakertagama karangan Mpu Prapanca dan buku Sutasoma karangan Mpu Tantular. Dalam buku Sutasoma ini, Pancasila selain memiliki arti “berbatu sendi yang lima”, juga mempunyai arti “pelaksanaan kesusilaan yang lima (Pancasila Karma), yaitu:
1) Tidak boleh melakukan kekerasan
2) Tidak boleh mencuri
3) Tidak boleh berjiwa dengki
4) Tidak boleh berbohong
5) Tidak boleh mabuk dan minuman keras.
Menurut sejarah, bahwa kira-kira abad VII – XII Masehi, bangsa Indonesia telah mendirikan kerajaan Sriwijaya di Sumatra Selatan, dan kemudian sekitar abad XIII-XVI Masehi berdiri kerajaan Majapahit di Jawa Timur. Pada kedua zaman tersebut bangsa Indonesia telah memenuhi syarat sebagai bangsa yang mempunyai negara. Baik Sriwijaya maupun Majapahit pada zaman itu telah menjadi bangsa yang berdaut, bersatu dan mempunyai wilayah sendiri. Unsur-unsur yang terdapat pada Pancasila yakni Ketuhanan, Kemanusiaan, Persatuan, Musyawarah dan Keadilan telah dimiliki bangsa Indonesia pada saat itu, namun belum dirumuskan secara konkrit.
Perumusan Pancasila sebagai ideologi dan dasar negara baru dilakukan pada saat kekuasaan Jepang di Indonesia akan berakhir oleh Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) yang bahasa Jepang disebut Dokuritsu Junbi Choosakai. Badan ini dibentuk pada tanggal 29 April 1945, tetapi baru dilantik pada tanggal 28 Mei 1945.
Bagi bangsa Indonesia yang saat itu sedang dijajah Jepang, dengan telah diresmikannya pembentukan BPUPKI, ini berarti memrpeoleh kesempatan secara legal untuk mengadakan persiapan kemerdekaan dan perumusan syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh suatu negara yang merdeka. Maka pada tanggal 29 Mei samapi dengan 1 Juni 1945 dilangsungkanlah sidang pertama BPUPKI yang membicarakan asas dan dasar negara Indonesia meredeka.
Di dalam sidang pertama BPUPKI itu, beberapa anggota menyampaikan pandangan dan pendapatnya tentang asas-asas dan dasar negara Indonesia merdeka. Pendapat dan pandangan itu adalah untuk menanggapi pertanyaan ketua BPUPKI, yaitu Dr. Rajiman Wediodiningrat tentang dasar negara Indonesia merdeka. Pandangan dan pendapat tentang asas dan dasar negara Indonesia merdeka adalah sebagai berikut:
a) Pendapat Mr. Muhamad Yamin
Pada hari pertama sidang BPUPKI tanggal 29 Mei 1945, Mr. Muhamad Yamin mendapat kesemapatan pertama untuk mengemukakan pidatonya dihadapan sidang lengkap BPUPKI. Pidato Mr. Muhamad Yamin itu berisikan lima asas dasar negara Indoesia meredeka, yakni:
1. Peri Kebangsaan
2. Peri Kemanusiaan
3. Peri Ketuhanan
4. Peri Kerakyatan
5. Kesejahteraan Rakyat
Setelah selesai berpidato, beliau menyampaikan usulan tertulis mengenai Rancangan UUD Rebublik Indonesia. Didalam pembukaan rancangan UUD itu tercantum perumusan lima asas dasar negara yang berbunyi sebagai berikut:
1. Ketuhanan yang Maha Esa
2. Kebangsaan persatuan Indonesia
3. Rasa Kemanusiaan yang adil dan beradab
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh himkat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

b) Pendapat Ir. Seokarno
Pada tanggal 1 Juni 1945, Ir Soekarno mengucapkan pidato dihadapan sidang BPUPKI. Dalam pidato itu dikemukakan atau diusulkan tentang lima asas untuk menjadi dasar negara Indonesia merdeka, yang rumusannya sebagai berikut:
1. Kebangsaan Indonesia
2. Internasionalisme atau Perikemanusiaan
3. Mufakat atau demokrasi
4. Kesejahteraan Sosial
5. Ketuhanan yang berkebudayaan
Un tuk lima dasar/asas tersebut, atas saran seorang teman ahli bahasa beliau mengusulkan agar diberi nama Pancasila. Usul ini kemudian diterima oleh sidang.

c) Piagam Jakarta
Pada tanggal 22 Juni 1945 sembilan tokoh nasional yang juga anggota BPUPKI mengadakan pertemuan untuk membahas pidato serta usul-usul mengenai asas dasar negara yang telah dikemukakan dalam sidang BPUPKI pada tanggal 29 Mei – 1 Juni 1945.
Setelah mengadakan pembahasan, maka oleh sembilan tokoh tersebut (yang terkenal dengan nama Panitia Sembilan) disusun sebuah piagam yang kemudian terkenal dengan nama ”Piagam Jakarta” atau ”Jakarta Charter” yang didalamnya terdapat rumusan dan sistematika Pancasila sebagai berikut:
1. Ketuhanan, dengan kewajiban menjalan syariat Islam bagi pemeluknya
2. Kemanusiaan yang adil dan beradab
3. Persatuan Indonesia
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawatan/perwakilan
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
Adapun kesembilan tokoh tersebut adalah Ir. Soekarno; Dr. Moh. Hatta. Mr.A.A. Maramis; Abikusno Tjokrosoejoso; Abdoel Kahar Muzakkir; Haji Agus Salim; Mr. Acjmad Soebardjo; K.H. Wacjid Jasjim; dan Mr.Muh. Yamin.
Selanjutnya Piagam Jakarta itu diajukan dalam siding Kedua Badan Penyelidik (BPUPKI) yang berlangsung pada tanggal 14 sampai 16 Juli 1945. Di dalam siding tersebut, Badan Penyelidik (BPUPKI) menerima Piagam Jakarta untuk dijadikan pembukaan UUD sebagai hukum dasar tertulis yang sedang dibahas.

Latihan Uji Kompetensi
1. Jelaskan pengertian ideologi
2. Jelaskan fungsi ideologi
3. Jelaskan fungsi Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara
4. Uraikan proses perumusan Pancasila sebagai dasar negara


D. NILAI-NILAI PANCASILA SEBAGAI DASAR NEGARA DAN IDEOLOGI NEGARA
Nilai-nilai Pancasila yang terdapat dalam buku Negarakertagama karangan Mpu Prapanca dan buku Sutasoma karangan Mpu Tantular adalah pelaksanaan kesusilaan yang lima (Pancasila Karma), yaitu: 1) Tidak boleh melakukan kekerasan; 2) Tidak boleh mencuri; 3) Tidak boleh berjiwa dengki: 4) Tidak boleh berbohong dan 5) Tidak boleh mabuk dan minuman keras.

Dalam kehidupan kenegaraan Pancasila berisi cita-cita atau idealisme bangsa Indonesia untuk menggapai masa depan. Ia (Pancasila) lahir dari nilai-nilai budaya dan religi bangsa Indonesia yang sudah hidup berabad-abad lamanya. Oleh karena itu, nilai-nilai Pancasila harus menjiwai setiap tindakan dan perilaku warga negara dan pemerintah. Nilai-nilai tersebut diantaranya:
1) Sila Ketuhanan Yang Maha Esa
Nilai-nilai yang terkandung dalam sila Ketuhana Yang Maha Esa, diantaranya:
a) percaya dan taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa sesuai dengan agama dan kepercayaannya
b) Hormat menghormati dan bekerjasama antar pemeluk agama
c) Saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah
d) Tidak memaksakan suatu agama kepada orang lain
2) Sila Kemanusiaan yang adil dan beradab
Nilai-nilai yang terkandung dalam sila Kemanusiaan yang adil dan beradab, diantaranya:
a) Mengakui persamaan harkat (nilai manusia), derajat (kedudukan manusia), dan martabat manusia (harga diri) sebagai mahluk Tuhan Yang Maha Esa
b) Saling mencintai sesama manusia
c) Tidak semena-mena terhadap orang lain
d) Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan
e) Berani membela kebenaran dan keadilan
f) Menjungjung tinggi nilai-nilai kemanusiaaan
g) Hormat mengormati dan bekerjasama dengan bangsa lain.
3) Persatuan Indonesia
Nilai-nilai yang terkadung dalam sila Persatuan Indonesia, diantaranya:
a) menempatkan persatuan, kesauan, kepentingan dan keselamatan bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi dan golongan.
b) Rela berkorban untuk kepentingan bangsa dan negara
c) Cinta tanah air dan bangsa
d) Bangga sebagai bangsa Indonesia dan bertanah air Indonesia
e) Dalam masyarakat yang ber-Bhinneka Tunggal Ika harus dapat mengembangkan pergaulan yang mengutamakan persatuan dan kesatuan bangsa.
4) Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan
Nilai-nilai yang terkandung dalam Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan, antara lain:
a) Tidak memaksakan suatu kehendak atau pendapat kepada orang lain.
b) Mengutamakan musyawarah atau kesepakatan bersama dalam mengambil keputusan
c) Musyawarah ataupun proses pengambilan keputusan dengan cara lainnya harus diliputi oleh semangat kekeluargaan
d) Musyawarah ataupun proses pengambilan keputusan dengan cara lainnya harus dilakukan dengan akal sehat
e) Warga negara harus memiliki itikad baik dan tanggung jawab untuk melaksanakan suatu hasil musyawarah atau keputusan bersama
f) Keputusan yang diambil dalam musyawarah atau dengan cara lainnya harus dapat dipertanggung jawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa
5) Kedilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia
Nilai-nilai yang terkadung dalam sila Kedilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, antara lain:
a) Kekeluragaan dan kegotongroyongan
b) Bersikap adil
c) Menghormati hak orang lain, dan selalu berusaha menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban
d) Suka memberi pertolongan kepada orang lain
e) Menjauhi sikap pemerasan terhadap orang lain
f) Tidak melakukan perbuatan yang merugikan kepentingan orang lain
g) Mengembangkan hidup sederhana, tidak bergaya hidup mewah, tidak bersikap boros dan suka bekerja keras
h) Menghargai hasil karya orang lain

Latihan Uji Kompetensi
1. Sebutkan isi Pancsila dalam buku Negara Kertagama karangan Mpu Tantular!
2. Berikan 5 contoh sikap yang sesuai dengan nilai Pancasila di lingkungan sekolah
3. Jelaskan perilaku dan sikap positif terhadap Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara!
4. Berikan contoh sikap positif terhadap Pancasila dalam kehidupan berbangsa!
5. Jelaskan pentingnya sikap positif terhadap Pancasila


UJI KOMPETENSI

1. Pancasila sebagai dasar negara ditetapkan oleh PPKI pada tanggal ....
A. 30 Mei 1945 B. 1 Juni 1945
C. 17 Agutsus 1945 D. 18 Agustus 1945
2. Istilah ideologi pertama kali diciptakan oleh seorang filsuf perancis yang bernama
A. Destutt de Tracy
B. Napoleon Bonaparte
C. Rousseau
D. Destutt de Bonaparte
3. Dengan berideologi, maka suatu bangsa akan ....
B. menjadi bangsa yang kuat
C. memiliki gambaran masa depan yang di cita-citakan*
D. mampu bersikap tegas terhadap pengaruh bangsa lain
E. mampu mempertahan- kan kelangsungan hidup bangsanya
4. Di bawah ini merupakan contoh sikap yang sesuai dengan persatuan, kecuali.…
A. Bangga berbangsa dan bertanah air Indonesia
B. Tidak membeda-bedakan teman berdasarkan suku
C. Melaksanakan ibadah sesuai dengan keyakinannya
D. Menggunakan produk dalam negeri
5. Fungsi ideologi adalah sebagai berikut, kecuali ....
A. memberikan orientasi dasar
B. memberikan norma-norma yang menjadi pedoman dan pegangan untuk melangkah dan bertindak.
C. memberi identitas bagi seseorang atau kelompok
D. memberi kebanggaan terhadap diri sendiri bila dibanding dengan orang dari bangs a lain
6. Pancasila merupakan kepribadian bangsa Indonesia. Yang dimaksud kepribadian bangsa adalah....
A. persamaan suatu bangsa dengan bangsa lain
B. hal yang menjadi ciri suatu bangsa apabila dibandingkan dengan bangsa lain
C. Keadaan alam dan sumber adaya manusia suatu bangsa
D. Kebudayaan suatu bangsa
7. Perangkat atau prinsip pengarahan yang dijadikan dasar, serta merupakan arah dan tujuan untuk dicapai dalam melangsungkan dan mengembangkan hidup dan kehidupan nasional suatu negara dan bangsa disebut
A. ideologi
B. ideologi nasional
C. dasar negara
D. konstitusi
8. Bagi suatu bangsa, ideologi sangat diperlukan untuk .
A. memperoleh bangsa yang berdaulat
B. menguasai bangsa lain
C. memajukan bangsa penjajah
D. mengetahui ke arah mana mereka akan membangun bangsa dan negaranya
9. Agar dapat memelihara relevansinya dengan perkembangan aspirasi masyarakat dan tuntutan zaman, setiap ideologi harus memiliki tiga dimensi berikut, kecuali ....
A. dimensi realita
B. dimensi sakralisme
C. dimensi idealisme
D. dimensi fleksibilitas
10. Menurut Notonegoro, asal mula Pancasila secara langsung adalah sebagai berikut, kecuali ....
A. asal mula bentuk
B. asal mula bahan
C. asal mula karya
D. asal mula ciri
11. Latar belakang Pancasila sebagai ideologi bangsa adalah
A. untuk menjawab tantangan zaman
B. melestarikan nilai-nilai dasar yang bersumber dari kepribadian bangsa Indonesia
C. untuk melaksanakan pembangunan di segala bidang
D. memahami sejarah perjuangan bangsa
12. Kesadaran untuk melaksanakan Pancasila didorong oleh
A. adanya kenyataan bahwa negara Indonesia berdiri karena perjuangan panjang dari seluruh rakyat Indonesia
B. adanya kenyataan bahwa bangsa Indonesia terdiri bermacam suku, agama, adat istiadat dan budaya
C. adanya kenyataan bahwa negara Indonesia berdasarkan demokrasi Pancasila
D. adanya kenyataan bahwa nilai-nilai Pancasila digali dari jiwa dan watak kepribadian bangsa Indonesia
13. Asal mula Pancasila secara tak langsung adalah sebagai berikut, kecuali....
A. unsur-unsur Pancasila sebelum dirumuskan secara langsung sebagai dasar filsafat negara merupakan nilai-nilai yang telah ada dan tercermin dalam kehidupan sehari-hari bangsa Indonesia sebelum terbentuknya negara
B. nilai-nilai tersebut berupa nilai adat-istiadat, nilai kebudayaan serta nilai-nilai religius.
a. Nilai-nilai tersebut menjadi pedoman dalam hal pemecahan problema kehidupan bangsa Indonesia sehari-hari.
C. Pancasila merupakan pencerminan bangsa Indonesia sendiri
D. nilai-nilai Pancasila merupakan kompromi dari para pendiri negara, seperti Soekarno, Moh. Yamin, dan Soepomo
14. Nilai-nilai dasar yang tersirat dalam sila Kemanusiaan yang adil dan beradab adalah
A. tidak memaksakan kehendak
B. menghormati hak orang lain
C. menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan
D. mengembangkan suasana kekeluargaan dan kegotongroyongan
15. Panitia sembilan pada tangal 22 Juni 1945 berhasil mencapai kesepakatan penting yang akhirnya dijadikan pembukaan UUD 1945 setelah mengalami beberapa perubahan. Kepekatan tersebut dikenal dengan nama ...
A. Pembukaan UUD 1945
B. Piagam Jakarta
C. Deklarasi Jakarta
D. Deklarasi Juanda

II. Jawablah pertanyaan di bawah ini
1. Jelaskan pengertian ideologi
2. Jelaskan fungsi ideologi
3. Jelaskan fungsi Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara
4. Uraikan proses perumusan Pancasila sebagai dasar negara
5. Sebutkan isi Pancsila dalam buku Negara Kertagama karangan Mpu Tantular!
6. Berikan 5 contoh sikap yang sesuai dengan nilai Pancasila di lingkungan sekolah
7. Jelaskan perilaku dan sikap positif terhadap Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara!
8. Berikan contoh sikap positif terhadap Pancasila dalam kehidupan berbangsa!
9. Jelaskan pentingnya sikap positif terhadap Pancasila
10. Berikan contoh n sikap positif terhadap Pancasila dalam kehidupan politik
11. Berikan contoh sikap positif terhadap Pancasila dalam kehidupan ekonomi
12. Berikan contoh sikap positif terhadap Pancasila dalam kehidupan social
13. Berikan contoh sikap positif seorang pedagang terhadap Pancasila, ketika barang-barang kebutuhan pokok sedang langka di pasaran!




25 komentar:

  1. wah bagus sekali posting nya. sangat bermanfaat. terima kasih pak, jad membantu saya untuk menghadapi ulangan

    BalasHapus
  2. Liztra Ank Spenza Mamasa Sulbar18 September 2011 03.43

    Iy Mmbantu Nhe....
    aq akn ulgan PKN bzok..
    untung Ajh Ada Nhe..
    Jdi Bsa Lbih Gmpang deh Nyari jwaban Yg Bluam Ad Di Bku Aq..
    THX ych

    BalasHapus
  3. lebih gampang deh ngerjain pr dari sini
    makaci ya..
    aq denger lagu sambil nyari pr seru dunk...

    ^_^

    BalasHapus
  4. Mantap semoga UTS besok saya bisa dapat bagus pak... makasih banyak info nya follow balik wwww.hutanmaya.blogspot.com

    BalasHapus
  5. materinya cukup bgus, mda-mdahan akan brmamfat bagi slr
    uh pmbcanya, umum nya bgi slruh msyrkt idonesia......

    BalasHapus
  6. Sangat bermanfaat. Terima Kasih.
    Saya akan presentasi minggu depan...

    BalasHapus
  7. thank's saya juga akan presentasi minggu depan

    BalasHapus
  8. makasih ya atas informasi diatas

    BalasHapus
  9. tolong tuliskan syarat2 ideologi

    BalasHapus
  10. bagus sekali. terimakasih atas informasinya yang sangat membantu

    BalasHapus
  11. makasih atas informasinya ....

    BalasHapus
  12. Sangat bermanfaat sekali.... Thanx

    BalasHapus
  13. terima kasih infonya sangat berguna :)

    BalasHapus
  14. Kk konsep ideologi negaranya ada ga ?

    BalasHapus
  15. wowowoowowowowowWOw.. kyenz beudxh dech qaq.. sngadh bermanfaadh.. thx bgdh

    BalasHapus
  16. saya mau tanya pak,,1. "bagaimana PKn dirumuskan sebagai ilmu?"
    2. "fungsi pendidikn PKn sebagai pend.nilai?"
    pak tolong ya pak,,soalnya guru saya mintak jawabnya harus pakek sumber.

    BalasHapus
  17. pak mintak tolong banget
    1. "bagaimana PKn dirumuskan sebagai Ilmu?"
    berdasarkan teori pak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. PKn dirumuskan sebagai ilmu dengan cara mengembangkan PKn dengan struktur organisasi keilmuan yang jelas yakni berbasis pada ilmu politik, hukum dan filsafat moral dan filsafat Pancasila dan memiliki visi yang kuat sebagai nation and character building, citizen empowerment (pemberdayaan warga negara), yang mampu mengembangkan civil society (masyarakat kewargaan).
      PKn merupakan bidang kajian ilmiah (ilmu) dan program pendidikan di sekolah dan diterima sebagai wahana utama serta esensi pendidikan demokrasi di Indonesia yang dilaksanakan melalui :
       Civic Intellegence, yaitu kecerdasan dan daya nalar warga negara baik dalam dimensi spiritual, rasional, emosional, maupun sosial.
       Civic Responsibility, yaitu kesadaran akan hak dan kewajiban sebagai warga negara yang bertanggung jawab dan
       Civic Participation, yaitu kemampuan berpartisipasi warga negara atas dasar tanggungjawabnya, baik secara individual, sosial, maupun sebagai pemimpin hari depan.

      Hapus
  18. terima kasih pak

    BalasHapus
  19. Apa kelebihan ideologi Pancasila dibanding ideologi yang lain pak? Apa perbedaan kata adil pada sila 2 dan adil pada sila ke 5 pak? Terima kasih atas jawabannya.

    BalasHapus
  20. pak mnta tlong banget?????
    apa fungsi ideologi pancasila itu sendiri....
    tlong bntuannya pak..ngeeh penting..!!!!swun pak

    BalasHapus