POS UN UJIAN NASIONAL

Posted by Komunitas Guru PKn on Sunday, December 22, 2013

PERATURAN BADAN STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN   
NOMOR: 0022/P/BSNP/XI/2013   
TENTANG
PROSEDUR  OPERASI  STANDAR  PENYELENGGARAAN  UJIAN  NASIONAL SEKOLAH  MENENGAH  PERTAMA/  MADRASAH  TSANAWIYAH,  SEKOLAH MENENGAH  PERTAMA  LUAR  BIASA, SEKOLAH  MENENGAH  ATAS/ MADRASAH ALIYAH, SEKOLAH MENENGAH ATAS LUAR BIASA, SEKOLAHMENENGAH  KEJURUAN/MADRASAH  ALIYAH  KEJURUAN,  SERTA PENDIDIKAN  KESETARAAN  PROGRAM  PAKET  B/WUSTHA,  PROGRAM PAKET  C,  DAN  PROGRAM  PAKET  C  KEJURUAN   TAHUN  PELAJARAN 2013/2014 



DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA 

BADAN STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN 
 Menimbang    :      Bahwa  dalam  rangka  melaksanakan  ketentuan  Pasal  3 ayat  (2),  Pasal  8  ayat  (3),  Pasal  9  ayat  (5),  Pasal  13  ayat (3),  Pasal  15  ayat  (6),  Pasal  17,  Pasal  18  ayat  (4),  dan Pasal  27  ayat  (2)  Peraturan  Menteri  Pendidikan dan Kebudayaan  Republik  Indonesia  Nomor  97  Tahun  201 3 tentang  Kriteria  Kelulusan  Peserta  Didik  dari  Satuan Pendidikan  dan  Penyelenggaraan  Ujian Sekolah /Madrasah/  Pendidikan  Kesetaraan   dan  Ujian Nasional,  perlu  menetapkan  Peraturan   Badan  Standar Nasional  Pendidikan  tentang  Prosedur  Operasi  Standar Penyelenggaraan  Ujian  Nasional  Sekolah  Menengah Pertama/Madrasah  Tsanawiyah,  Sekolah  Menengah Pertama  Luar  Biasa,  Sekolah  Menengah  Atas/Madrasah Aliyah,  Sekolah  Menengah  Atas  Luar  Biasa,  Sekolah Menengah  Kejuruan/Madrasah  Aliyah  Kejuruan ,  serta Pendidikan  Kesetaraan  Program  Paket  B/Wustha, Program  Paket  C,  dan  Program  Paket  C  Kejuruan  Tahun Pelajaran   2013/2014 

Mengingat  : 
1.  Undang -Undang  Republik  Indonesia  Nomor  20  Tahun 2003  tentang  Sistem  Pendidikan  Nasional  (Lembaran Negara  Tahun  2003  Nomor  78,  Tambahan  Lembaran Negara Nomor 4301);
2.  Peraturan  Pemerintah  Nomor  19  Tahun  2005  tentang Standar Nasional Pendidikan (Lembaran Negara Tahun 2005  Nomor  41,  Tambahan  Lembaran  Negara  Nomor 4496)   sebagaimana  telah  diubah  dengan  Peraturan Pemerintah  Nomor  32  Tahun  2013  tentang  Perubahan atas  Peraturan  Pemerintah  Nomor  19  Tahun  2005 tentang  Standar  Nasional  Pendidikan  (Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5410);
3.  Peraturan  Pemerintah  Nomor  55  Tahun  2007  tentang Pendidikan  Agama  dan  Keagamaan   (Lembaran  Negara Tahun 2007 Nomor 124) ;
4.  Peraturan  Menteri  Pendidikan  Nasional  Nomor  22 Tahun  2006  tentang  Standar  Isi  untuk  Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah; 
5.  Peraturan  Menteri  Pendidikan  Nasional  Republik Indonesia   Nomor  14  Tahun  2007  tentang  Standar  Isi untuk Program  Paket A, Program Paket B, dan Program Paket C;
6.  Peraturan  Menteri  Pendidikan  Nasional  Nomor  20 Tahun  2007  tentang  Standar  Penilaian  Pendidikan untuk satuan pendidikan dasar dan menengah;
7.  Peraturan  Menteri  Pendidikan  Nasional  Republik Indonesia   Nomor 3 Tahun 2008  tentang Standar Proses Pendidikan  Kesetaraan  Program  Paket  A,  Program Paket B, dan Program Paket C;
8.  Peraturan  Menteri  Pendidikan  dan  Kebudayaan Republik  Indonesia  Nomor 97  Tahun  201 3  tentang tentang  Kriteria  Kelulusan  Peserta  Didik  dari  Satuan Pendidikan  dan    Penyelenggaraan  Ujian Sekolah/Madrasah/Pendidikan  Kesetaraan  dan  Ujian Nasional.
MEMUTUSKAN
Menetapkan  :  PERATURAN  BADAN STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN  TENTANG  PROSEDUR  OPERASI  STANDAR PENYELENGGARAAN  UJIAN  NASIONAL  SEKOLAH MENENGAH  PERTAMA/MADRASAH  TSANAWIYAH, SEKOLAH  MENE NGAH  PERTAMA  LUAR  BIASA, SEKOLAH  MENENGAH  ATAS/MADRASAH  ALIYAH, SEKOLAH  MENENGAH  ATAS  LUAR  BIASA,  SEKOLAH MENENGAH  KEJURUAN/MADRASAH  ALIYAH KEJURUAN,  SERTA  PENDIDIKAN  KESETARAAN PROGRAM  PAKET  B/WUSTHA,  PROGRAM  PAKET  C,   DAN  PRO GRAM  PAKET  C  KEJURUAN  TAHUN PELAJARAN   2013/2014   
Pasal  1
(1)  POS UN  ini merupakan  dasar dan acuan dalam  penyelenggaraan  Ujian Nasional  Sekolah  Menengah  Pertama /  Madrasah  Tsanawiyah,  Sekolah Menengah  Pertama  Luar  Biasa,  Sekolah  Menengah  Atas/Madrasah Al iyah,  Sekolah  Menengah  Atas  Luar  Biasa,  Sekolah  Menengah Kejuruan/  Madrasah  Aliyah  Kejuruan,  Program  Paket  B/Wustha, Program  Paket  C,  dan  Program  Paket  C  Kejuruan  Tahun  Pelajaran 2013/2014.
(2)  POS  UN  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (1)  tercantum  dalam Lampiran  yang  merupakan  bagian  yang  tidak  terpisahkan  dari Peraturan BSNP ini.

Pasal 2
Hal-hal  lain  yang  terjadi  dan  belum  diatur  dalam  POS  UN  ini  akan diatur lebih lanjut  oleh BSNP.
Pasal  3
Peraturan BSNP  ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan. 
Ditetapkan  di Jakarta
Pada tanggal 30 November 2013

LAMPIRAN

PERATURAN BADAN STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN 
NOMOR: 0022/P/BSNP/XI/2013
TENTANG
PROSEDUR  OPERASI  STANDAR  PENYELENGGARAAN ATAU POS  UJIAN  NASIONAL  SEKOLAH  MENENGAH  PERTAMA/  MADRASAH  TSANAWIYAH,  SEKOLAH MENENGAH  PERTAMA  LUAR  BIASA, SEKOLAH  MENENGAH  ATAS/  MADRASAH ALIYAH, SEKOLAH MENENGAH ATAS LUAR BIASA, SEKOLAH MENENGAH  KEJURUAN/MADRASAH  ALIYAH  KEJURUAN ,  SERTA PENDIDIKAN  KESETARAAN PROGRAM  PROGRAM  PAKET  B/WUSTH A, PROGRAM  PAKET  C,  DAN  PROGRAM  PAKET  C  KEJURUAN  TAHUN PELAJARAN   2013/2014 

I.   PENGERTIAN 
Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan:
1.   Satuan pendidikan adalah satuan pendidikan dasar dan  menengah yang meliputi  Sekolah Menengah   Pertama/Madrasah  Tsanawiyah (SMP/MTs), Sekolah  Menengah  Pertama  Luar  Biasa  (SMPLB),  Sekolah  Menengah Atas/Madrasah  Aliyah  (SMA/MA),  Sekolah  Menengah  Atas  Luar  Biasa (SMALB),  dan  Sekolah  Menengah  Kejuruan  (SMK/MAK),  serta  lembaga pendidikan  yang  menyelenggarakan Program  Paket  B/Wustha,  Program Paket C, dan Program Paket C Kejuruan.
2.   Jenjang  pendidikan  adalah  tahapan  pendidikan  yang  ditetapkan berdasarkan  tingkat  perkembangan  peserta  didik,  tujuan  yang  akan dicapai, dan kemampuan yang dikembangkan.
3.   Pendidikan  kesetaraan  adalah  pendidikan  nonformal  yang menyelenggarakan  pendidikan  setara  SMP/MTs,  SMA/MA,  dan SMK/MAK  mencakup  Program  Paket  B/Wustha,  Program  Paket  C,  dan Program Paket C Kejuruan.
4.   Pendidikan nonformal adalah jalur pendidikan di luar pendidikan formal yang dapat dilaksanakan secara terstruktur dan berjenjang.
5.   Program  Wustha  adalah  pendidikan  dasar  tiga  tahun  pada  Pondok Pesantren  Salafiyah  setingkat  Program  Paket  B  dengan  kekhasan pendalaman pendidikan agama Islam. 
6.   Ujian Sekolah/Madrasah/Pendidikan Kesetaraan   selanjutnya disebut Ujian S/M/PK   adalah  kegiatan  pengukuran  dan  penilaian  kompetensi  peserta didik  yang  dilakukan  oleh  sekolah/madrasah/program  pendidikan kesetaraan.
7.   Ujian  Nasional  SMP/MTs,  SMPLB,  SMA/MA,  SMALB,  SMK/MAK  yang selanjutnya  disebut  UN  adalah  kegiatan  pengukuran  dan  penilaian pencapaian  standar  kompetensi  lulusan SMP/MTs,  SMPLB,  SMA/MA, SMALB, SMK/MAK secara nasional meliputi  mata pelajaran tertentu. 
8.   Ujian Nasional Program Paket B/Wustha, Program Paket C, dan Program Paket  C  Kejuruan,    yang  selanjutnya  disebut UNPK,  adalah  kegiatan pengukuran  dan  penilaian  pencapaian  standar  kompetensi  lulusan Program  Paket  B/Wustha,  Program  Paket  C,  dan  Program  Paket  C Kejuruan secara nasional meliputi mata pelajaran tertentu.
9.   UN Susulan adalah ujian nasional yang diselenggarakan  oleh SMP/MTs, SMPLB,  SMA/MA,  SMALB,  SMK /MAK   untuk  peserta  didik  yang berhalangan  mengikuti  UN  karena  alasan  tertentu yang  dapat  diterima oleh sekolah/madrasah pelaksana dan disertai bukti yang sah. 
10.  Ujian  kompetensi  keahlian  adalah  ujian  nasional  yang  te rdiri  atas  ujian  teori dan ujian praktik kejuruan.  
11.  Nilai Sekolah/Madrasah /Pendidikan Kesetaraan   selanjutnya disebut Nilai S/M/PK   adalah nilai gabungan antara nilai ujian  S/M/PK  dan rata-rata nilai Rapor  atau rata-rata Nilai Derajat Kompetensi (NDK) .
12.  Nila i Ujian Nasional yang selanjutnya disebut Nilai UN adalah nilai yang diperoleh peserta didik pada UN.
13.  Nilai  Akhir  yang  selanjutnya  disebut  NA  adalah  nilai  gabungan  antara Nilai  S/M /PK   dari  setiap  mata  pelajaran  yang  diuji kan   secara  nasional dan Nilai UN;
14.  Kriteria  kelulusan  adalah  persyaratan  pencapaian  minimal  untuk dinyatakan lulus; 
15.  Kisi -kisi soal UN adalah acuan dalam pengembangan dan perakitan soal UN  yang  disusun  berdasarkan  Standar  Kompetensi  dan  Kompetensi Dasar dalam Standar Isi Satuan Pendidikan Das ar dan Menengah. 
16.  Bahan  UN  adalah  naskah  soal,  kaset/compact  disk   (CD)  listening comprehension  (LC) ,  lembar  jawaban  UN,  berita  acara,  daftar  hadir, amplop, tata tertib, dan pakta integritas pengawas.
17.  Lembar  jawaban  UN  yang  selanjutnya  disebut  LJUN  adalah  lembaran kertas yang digunakan oleh peserta didik untuk menjawab soal UN.  
18.  Surat Keterangan Hasil Ujian Nasional yang selanjutnya disebut SKHUN adalah surat keterangan yang berisi Nilai UN, Nilai S/M/PK, dan NA dari setiap mata pelajaran yang diujikan secara nasional. 
19.  Prosedur  Operasi  Standar  yang  selanjutnya  disebut  POS  adalah  urutan langkah baku yang mengatur teknis pelaksanaan U jian S/M/PK  dan   UN yang  ditetapkan oleh BSNP.
20.  Kementerian  adalah  Kementerian  Pendidikan  dan  Kebudayaan  Republik Indonesia.
21.  Menteri adalah Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. 
22.  BSNP  adalah  Badan  Standar  Nasional  Pendidikan  yang  dibentuk berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005  tentang  Standar  Nasional  Pendidikan  sebagaimana  telah  diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 2013 tentang Perubahan Peraturan  Pemerintah  Nomor  19  Tahun  2005  tentang  Standar  Nasional Pendidikan. 
23.  Perguruan  Tinggi  adalah  Perguruan  Tinggi  Negeri  yang  ditetapkan  oleh BSNP sebagai koordinator pengawasan  pelaksanaan  UN tingkat provinsi berdasarkan  rekomendasi  dari  Majelis  Rektor  Perguruan  Tinggi  Negeri Indonesia.
24.  Pemerintah adalah Pemerintah Pusat.
25.  Pemerintah  Daerah  adalah  Pemerintah  Provinsi,  Pemerintah  Kabupaten, atau Pemerintah Kota.

II. PENYELENGGARA UJIAN NASIONAL
A.  Penyelenggara UN
BSNP sebagai Penyelenggara UN bertugas: 
1.   menyusun POS pelaksanaan UN; 
2.   memberi rekomendasi kepada Menteri tentang penetapan Pelaksana UN Tingkat Pusat ;  
3.   melakukan  koordinasi  persiapan  dan  pengawasan  pelaksanaan  UN secara nasional; 
4.   mengadakan  penandatanganan  pakta  integritas  dengan  Kepala  Dinas Pendidikan Provinsi  dan Rektor Perguruan Tinggi Negeri;
5.   mengadakan  penandatanganan  pakta  integritas  dengan  Pelaksana  UN di luar negeri melalui Atase Pendidikan atau Konsulat Jenderal; da n
6.   melakukan  evaluasi,  menyusun  laporan  dan  rekomendasi  perbaikan pelaksanaan UN  dan menyampaikannya kepada Menteri.  

B.  Pelaksana UN Tingkat Pusat
1.   Pelaksana   UN  Tingkat  Pusat  ditetapkan  dengan  keputusan  Menteri Pendidikan dan Kebudayaan,  terdiri atas unsur -unsur:
a.   Badan Standar Nasional Pendidikan;
b.   Sekretariat Jenderal, Kementerian Pendidikan  dan Kebudayaan;
c.   Inspektorat Jenderal,  Kementerian Pendidikan  dan Kebudayaan;  
d.   Badan  Penelitian  dan  Pengembangan, Kementerian  Pendidikan  dan Kebudayaan;
e.   Direktorat  Jenderal  Pendidikan  Dasar ,  Kementerian  Pendidikan  dan Kebudayaan;  
f.   Direktorat  Jenderal  Pendidikan  Menengah,  Kementerian  Pendidikan dan Kebudayaan;
g.   Direktorat  Jenderal  Pendidikan  Tinggi,  Kementerian  Pendidikan  dan Kebudayaan;
h.   Badan  Pengembangan  Sumber  Daya  Manusia   Pendidikan  dan Penjaminan  Mutu  Pendidikan,  Kementerian  Pendidikan  dan Kebudayaan;
i.   Direktorat Jenderal Pendidikan Islam, Kementerian Agama;   
j.   Atase  Pendidikan  dan  Kebudayaan, Konsulat  Jenderal,  Kementerian Luar Negeri; dan 
k.   Majelis Rektor Perguruan Tinggi Negeri.
2.   Pelaksana  UN  Tingkat  Pusat  dipimpin  oleh  seorang  Ketua  dan Sekretaris. 
3.   Pelaksana UN Tingkat Pusat mempunyai tugas dan tanggung jawab:
a.   merencanakan dan mengoordinasikan pelaksanaan UN; 
b.   melakukan  koordinasi  dengan  Kementerian  Dalam  Negeri, Kementerian Agama, Kementerian Luar Negeri, dan Polri;
c.   memantau kesiapan pelaksanaan UN;
d.   menyusun  Petunjuk  Teknis Pengawasan  untuk  penggandaan  dan pendistribusian  bahan UN   ke Pelaksana  UN Tingkat Provinsi;
e.   melakukan sosialisasi penyelenggaraan UN;
f.   menetapkan jadwal pelaksanaan UN;
g.   menetapkan kisi -kisi soal UN;
h.   mendistribusikan kisi-kisi soal UN;
i.   menyusun dan merakit soal UN;
j.   menjamin mutu soal UN;
k.   menyiapkan master naskah soal UN;
l.   melakukan  koordinasi  dengan  Panitia  Regional  untuk  pekerjaan pelelangan penggandaan dan pendistribusian bahan UN;
m.  melakukan  serah  terima  master  soal  ke  perusahaan  penggandaan bahan UN;
n.   mengembangkan sistem database peserta UN; 
o.   mengirim database peserta UN SMA, MA, SMK/MAK, Paket C, dan Paket C Kejuruan ke Perguruan Tinggi;
p.   mengembangkan  sistem  database  penilaian  akhir  ujian  sekolah, ujian akhir pendidikan kesetaraan, dan ujian nasional;
q.   melakukan verifikasi dan pengawasan sistem komputerisasi;
r.   melakukan  pemantauan  dalam  persiapan,  pelaksanaan,  dan selama proses pemindaian LJUN;
s.   menerima hasil pemindaian   dari Perguruan Tinggi untuk SMA, MA, SMK/MAK,  Paket  C,  dan  Paket  C  Kejuruan,  dan  menerima  hasil pemindaian dari  Dinas  Pendidikan  Provinsi  untuk    SMP/MTs, SMPLB, SMALB, dan Progam Paket B /Wustha;
t.   melakukan penskoran hasil UN;
u.  menerbitkan dan mendistribusikan surat keputusan bentuk blanko ijazah ke provinsi dan luar  negeri;  
v.   mencetak  dan  mendistribusikan  blanko  SKHUN  ke  provinsi  dan luar negeri; 
w.  mengirimkan  Nilai  Akhir  (NA)  yang  meliputi  Nilai UN  dan  Nilai S/M/PK ke provinsi dan luar negeri;
x.   mengoordinasikan kegiatan pemantauan UN; 
y.   menganalisis  hasil    UN    dan   mengirimkan  hasilnya  kepada  Dinas Pendidikan  Provinsi  dan  Kabupaten/Kota  serta  Kantor  Wilayah Kementerian  Agama  Provinsi  dan  Kantor  Kementerian  Agama Kabupaten/Kota; dan 
z.   mengevaluasi pelaksanaan  UN dan membuat laporan pelaksanaan dan hasil UN kepada Menteri Pendidikan  dan Kebudayaan melalui BSNP .

C.  Pelaksana UN Tingkat Provinsi 
1.   Pelaksana   UN Tingkat Provinsi  ditetapkan dengan keputusan  Gubernur, terdiri atas unsur -unsur:
a.   Dinas Pendidikan Provinsi; 
b.   Kantor  Wilayah  Kementerian  Agama  (Bidang  yang  menangani pendidikan  madrasah  dan  bidang  yang  menangani  pendidikan norformal: Program Paket B/Wustha, dan  Program Paket C ); 
c.   Perguruan Tinggi Negeri;  
d.   Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP); dan 
e.   Instansi tingkat provinsi yang terkait dengan pendidikan keahlian.  

2.   Pelaksana  UN  Tingkat  Provinsi  dalam  melaksanakan  UN  SMA/MA, SMALB,  SMK/MAK,  Program  Paket  C,  dan  Program  Paket  C  Kejuruan, memiliki tugas dan tanggung jawab sebagai berikut:
a.   merencanakan pelaksanaan UN di wilayahnya; 
b.   melakukan  sosialisasi  dan  mendistribusikan  Permendikbud  UN  dan POS UN ke Kabupaten/Kota di wilayahnya;
c.   melakukan  penandatanganan  pakta  integritas  dengan  Kepala  Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota;
d.   melakukan  koordinasi  dengan  Pelaksana  UN  Tingkat  Kabupaten/ Kota  dalam  menetapkan  satuan  pendidikan  yang  berhak melaksanakan UN; 
e.   mengoordinasikan  pengumpulan  dan  mengelola database  peserta UN; 
f.   menetapkan Daftar Nominasi Tetap (DNT);
g.   mengoordinasikan  pengumpulan  dan  mengelola  database  nilai S/M/PK;
h.   mengirimkan  nilai  ujian  teori  dan  praktek  kejuruan  serta  nilai S/M/PK  ke  Pelaksana  UN  Tingkat  Pusat  secara  online   atau  media digital  yang  lain   paling  lambat  1  minggu  sebelum  Ujian  Nasional
(UN); 
i.   melakukan  koordinasi  dengan  Panitia  Regional  dalam  pelelangan pekerjaan penggandaan dan pendistribusian bahan UN;  
j.   menjamin  pendistribusian  bahan  UN  yang  mencakup  naskah  soal UN, LJUN, daftar hadir, berita acara, tata tertib, amplop, dan pakta integritas  ke  satuan  pendidikan  melalui  Pelaksana  UN  Tingkat Kabupaten/kota  sesuai dengan ketentuan;
k.   menjamin keamanan dan kerahasiaan bahan UN; 
l.   melakukan  koordinasi  dengan  Pelaksana  UN  Tingkat  Kabupaten/ Kota dalam  pelaksanaan UN di satuan pendidikan; 
m. mengoordinasikan  keterlibatan  Dewan  Pendidikan  Provinsi  dalam pemantauan pelaksanaan UN; 
n.   melaksanakan uji kompetensi keahlian SMK/MAK; 
o.   menerima Nilai Akhir  (NA) yang meliputi Nilai UN dan Nilai S/M/PK dari Pelaksana UN Tingkat Pusat;
p.   mengirimkan  NA  ke  satuan  pendidikan  melalui  Dinas  Pendidikan Kabupaten/Kota;
q.   mencetak  daftar  kolektif  hasil  ujian  nasional  (DKHUN)  yang ditandatangani oleh Kepala Dinas Pendidikan Provinsi;
r.   mengisi SKHUN;
s.   mengirimkan  DKHUN  dan  SKHUN  ke  satuan  pendidikan  melalui Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota;
t.   mengirimkan  ijazah  Paket  C  dan  Paket  C  Kejuruan  ke    Dinas Pendidikan  Kabupaten/Kota  dan  ke  Kantor  Kementerian  Agama Kabupaten/Kota;
u.  mengevaluasi pelaksanaan UN di wilayahnya; dan 
v.   membuat  laporan  pelaksanaan  UN  Tingkat  Provinsi  untuk disampaikan kepada Pelaksana UN Tingkat Pusat yang berisi tentang persiapan, pelaksanaan, dan evaluasi UN yang dilengkapi dengan:
1)   surat keputusan Pelaksana UN Tingkat Provinsi; 
2)   data peserta UN;
3)   data satuan pendidikan pelaksana UN; dan 
4)   laporan kelulusan satuan pendidikan. 
3.   Pelaksana  UN  Tingkat  Provinsi  dalam  m elaksanakan  UN  SMP/MTs, SMPLB, dan Progam  Paket B /Wustha memiliki tugas dan tanggung jawab sebagai berikut: 
a.   merencanakan pelaksanaan UN di wilayahnya; 
b.   melakukan  sosialisasi  dan  mendistribusikan  Permendikbud  UN  dan POS UN ke Kabupaten/Kota di wilayahnya;
c.   melakukan  penandatanganan  pakta  integritas  dan  Kepala  Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota;
d.   berkoordinasi dengan Pelaksana UN Tingkat Kabupaten/Kota dalam menetapkan satuan pendidikan yang berhak melaksanakan UN;
e.   mengoordinasikan  pengumpulan  dan  mengelola database  peserta UN; 
f.   menetapkan Daftar Nominasi Tetap (DNT);
g.   mengoordinasikan  pengumpulan  dan  mengelola  database  nilai S/M/PK;
h.   mengirimkan  nilai  S/M/PK  ke  Pelaksana  UN  Tingkat  Pusat  secara online   atau media  digital  yang lain   paling lambat 1 minggu sebelum UN; 
i.   melakukan  koordinasi  dengan  Panitia  Regional  dalam  pelelangan pekerjaan penggandaan dan pendistribusian bahan UN;   
j.   menjamin  pendistribusian  bahan  UN  yang  mencakup  naskah  soal UN, LJUN, daftar hadir, berita acara, tata tertib, amplop, dan pakta integritas  ke  satuan  pendidikan  melalui  Pelaksana  UN  Tingkat Kabupaten/kota sesuai dengan ketentuan;
k.   menjamin  keamanan  dan  kerahasiaan  bahan  UN  pada  saat pen distribusi an dan di tempat penyimpanan bahan UN;
l.   melakukan  koordinasi  dengan   Pelaksana  UN  Tingkat Kabupaten/ Kota dalam  pelaksanaa n UN di satuan pendidikan;
m. melakukan pengawasan penggandaan dan pen distribusi an  bahan UN  bersama  Panitia  Regional  penggandaan  dan  pendistribusian ,  LPMP, dan Polri;
n.   mengoordinasikan  keterlibatan  Dewan  Pendidikan  Provinsi  dalam pemantauan pelaksanaan UN; 
o.   melakukan  pemindaian  LJUN  dengan  menggunakan  software  yang ditentukan oleh Pelaksana UN Tingkat Pusat;
p.   menjamin keamanan proses pemindaian LJUN; 
q.   menyampaikan  hasil  pemindaian  LJUN  ke Pelaksana   UN  Tingkat Pusat .
r.   menerima Nilai Akhir  (NA) yang meliputi Nilai  UN dan Nilai S/M/PK dari Pelaksana UN Tingkat Pusat;
s.   mengirimkan  NA  ke  satuan  pendidikan  melalui  Dinas  Pendidikan Kabupaten/Kota;
t.   mencetak  daftar  kolektif  hasil  ujian  nasional  (DKHUN)  yang ditandatangani oleh Kepala Dinas Pendidikan Provinsi;
u.  mengisi SKHUN;
v.   mengirimkan  DKHUN  dan  SKHUN  ke  satuan  pendidikan  melalui Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota;
w.  mendistribusikan  ijazah  Paket  B/Wustha  ke  Dinas  Pendidikan Kabupaten/ Kota  dan  ke  Kantor  Kementerian  Agama Kabupaten/Kota;
x.   mengevaluasi pelaksanaan UN di wilayahnya; dan 
y.   membuat  laporan  pelaksanaan  UN  Tingkat  Provinsi  untuk disampaikan kepada Pelaksana UN Tingkat Pusat yang berisi tentang persiapan, pelaksanaan, dan evaluasi UN yang dilengkapi dengan:
1)   surat keputusan Pelaksana UN Tingkat Provinsi; 
2)   data peserta UN;
3)   data satuan pendidikan pelaksana UN; dan 
4)   laporan kelulusan satuan pendidikan. 

4.   Perguruan  Tinggi  dalam  pelaksanaan  dan  pengawasan  UN  SMA,  MA, SMK/MAK, Paket C, dan Paket C Kejuruan memiliki tugas dan tanggung jawab sebagai berikut: 
a.   melakukan pengawasan pelaksa naan UN bersama LPMP;
b.   menetapkan koordinator pengawas UN kabupaten/kota;
c.   melakukan penandatanganan pakta integritas dengan BSNP;
d.   melakukan penandatanganan pakta integritas dengan LPMP;
e.   menjelaskan  tugas  dan  tangggungjawab  pengawas  pelaksanaan  UN di satuan  pendidikan dan di Kabupaten/Kota; 
f.   menetapkan  pengawas  satuan  pendidikan  di  setiap  Sekolah/ Madrasah/Pus at  Kegiatan  Belajar  Masyarakat/ Sanggar  Kegiatan Belajar Pelaksana UN. 
g.   melakukan pengawasan penggandaan dan pen distribusi an  bahan UN  bersama Panitia Regional,  LPMP, dan Polri;
h.   menjamin  keamanan  penyimpanan  bahan  UN  di  titik  simpan terakhir bersama Pelaksana UN Tingkat Kabupaten/Kota dan Polri;
i.   menjamin  keamanan  dan  kerahasiaan  LJUN  yang  sudah  diisi  oleh peserta UN serta bahan pendukungnya;  
j.   melakukan  koord inasi  dengan  kepala  sekolah   dalam  melakukan pengawasan pelaksanaa n UN  di satuan pendidikan;
k.   mengawasi penerimaan LJUN dari satuan pendidikan atau rayon dan memastikan  amplop  LJUN  sudah  dilem/dilak,  ditandatangani  oleh pengawas ruang, dan dibubuhi stempel satuan pendidikan;
l.   melakukan  pemindaian  LJUN  dengan  menggunakan  software  yang ditentukan oleh Pelaksana UN Tingkat Pusat;
m. menjamin keamanan proses pemindaian LJUN; 
n.   menyampaikan  hasil  pemindaian  LJUN  ke Pelaksana   UN  Tingkat Pusat ; dan 
o.   membuat laporan pelaksanaan dan pengawasan UN Tingkat Provinsi tentang  pelaksanaan  pemindaian  LJUN  dan  pelaksanaan pengawasan  untuk  disampaikan  kepada  Menteri  Pendidikan  dan Kebudayaan melalui BSNP.
 5.   LPMP   dalam  pengawasan  UN  SMP/MTs,  SMPLB,  dan  Program  Paket B/Wustha memiliki tugas dan tanggung jawab sebagai berikut:
a.   melakukan pengawasan pelaksanaan UN;
b.   menetapkan koordinator pengawas UN kabupaten/kota;
c.   melakukan  penandatanganan  pakta  integritas  dengan  perguruan tinggi ;
d.   menjelaskan tugas dan tanggung jawab pengawas pelaksanaan UN di satuan pendidikan dan/atau di kabupaten/kota;
e.   melakukan  pengawasan  penggandaan  dan  distribusi  bahan  UN bersama Panitia Regio nal penggandaan dan distribusi, dan Polri;
f.   menjamin  keamanan  penyimpanan  bahan  UN  di  titik  simpan terakhir bersama Pelaksana UN  Tingkat Kabupaten/Kota dan Polri;
g.   menjamin  keamanan  dan  kerahasiaan  LJUN  yang  sudah  diisi  oleh peserta UN serta bahan pendukungnya;  
h.   mengawasi penerimaan LJUN dari satuan pendidikan atau rayon dan memastikan  amplop  LJUN  sudah  dilem/dilak,  ditandatangani  oleh pengawas ruang, dan dibubuhi stempel satuan pendidikan; dan 
i.   membuat  laporan  pelaksanaan  pengawasan  UN  di  tingkat kabupaten/kota untuk disampaikan kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan melalui BSNP.


D.  Pelaksana  UN Tingkat Kabupaten/Kota 
1.   Pelaksana   UN  Tingkat Kabupaten/Kota  ditetapkan  dengan  keputusan Bupati/Walikota,  terdiri atas unsur -unsur:
a.   Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota;
b.   Kantor Kementerian Agama Kabupaten/Kota (Seksi yang menangani pendidikan  madrasah  dan  seksi  yang  menangani  pendidikan norformal: Program Paket B/Wustha, Program  Paket C, dan Program Paket C Kejuruan ); 
2.   Pelaksana UN Tingkat Kabupaten/Kota mempunyai tugas dan tanggung jawab:
a.   merencanakan pelaksanaan UN di wilayahnya; 
b.   melakukan  sosialisasi  dan  mendistribusikan  Permendikbud  UN  dan POS UN  ke satuan pendidikan di wilayahnya;
c.   melakukan penandatanganan pakta integritas dengan kepala satuan pendidikan; 
d.   menetapkan  satuan  pendidikan  yang  berhak  melaksanakan  UN, dengan prosedur sebagai berikut:
1)   melakukan  pendataan  satuan  pendidikan  yang  memiliki kelas/tingkat tertinggi; 
2)   mengidentifikasi  satuan  pendidikan  berdasarkan  jenjang akreditasi  serta  aspek-aspek  yang  dipergunakan  sebagai  bahan penetapan satuan pendidikan pelaksana UN; 
3)   menetapkan  satuan  pendidikan  pelaksana  UN  dan  satuan pendidikan  yang  menggabung  ke  satuan  pendidikan  lain,  yang dituangkan  dalam  surat  keputusan  dan  mengirimkannya  ke satuan  pendidikan  pelaksana  UN  melalui  dinas  pendidikan kabupaten/kota.
e.   mengoordinasikan  pengumpulan  dan  mengelola database  peserta UN; 
f.   menetapkan Daftar Nominasi Sementara (DNS); 
g.   mengoordinasikan  pengumpulan  dan  mengelola  database  nilai S/M/PK;
h.   mengirimkan  nilai  ujian  teori  dan  praktik  kejuruan,  dan  nilai S/M/PK ke Pelaksana UN Tingkat Provinsi secara  online ;
i.   menetapkan tempat penyimpanan bahan UN di titik simpan terakhir yang aman; 
j.   menerima  bahan  UN  dari  percetakan  melalui  Pelaksana  UN  Tingkat Provinsi dengan disaksikan oleh pengawas pendistribusian ;
k.   menyerahkan  bahan  UN  ke  Pelaksana  UN  Tingkat  Satuan Pendidikan; 
l.   menjamin  keamanan  dan  kerahasiaan  bahan  UN  pada  saat pen distribusi an dan di tempat penyimpanan bahan UN;
m. melakukan  koordinasi  dengan  Pelaksana  UN  Tingkat  Satuan Pendidikan dalam  pelaksanaan UN di satuan pendidikan; 
n.   menetapkan pengawas   ruang  UN  SMA,  MA,  SMK/MAK,  Program Paket  C,  dan  Program  Paket  C  Kejuruan   dan  menyampaikannya  ke Perguruan Tinggi;
o.   menetapkan pengawas   ruang  UN  SMP,  MTs,  SMPLB,  dan Program Paket B/Wustha dan menyampaikannya ke LPMP; 
p.   menetapkan  penanggungjawab  ruang  ujian  dari  salah  seorang pengawas ruang UN;
q.   mengoordinasikan  keterlibatan  Dewan  Pendidikan  Kabupaten/Kota dalam pemantauan pelaksanaan UN;
r.   menerima NA dari Dinas Pendidikan Provinsi;
s.   mengirimkan NA ke satuan pendidikan;
t.   menerima  DKHUN  dan  SKHUN  untuk  diteruskan  ke  satuan pendidikan; 
u.  mendistribusikan ijazah ke S/M/PK;
v.   mengevaluasi  pelaksanaan UN di wilayahnya; dan                                              
w.  membuat  laporan  pelaksanaan  UN  Tingkat  Kabupaten/Kota  untuk disampaikan  kepada  Pelaksana  UN  Tingkat  Provinsi  yang  berisi tentang  persiapan,  pelaksanaan,  dan  evaluasi  UN  yang  dilengkapi dengan: 
1)   surat keputusan Pelaksana UN  Tingkat Kabupaten/Kota;
2)   data peserta UN;
3)   data pengawas ruang; 
4)   data satuan pendidikan pelaksana UN; dan 
5)   laporan kelulusan satuan pendidikan. 

E.  Pelaksana  UN Tingkat Satuan Pendidikan 
1.   Pelaksana  UN  Tingkat  Satuan  Pendidikan  untuk  sekolah/Pusat Kegiatan  Belajar  Masyarakat/Sanggar  Kegiatan  Belajar ditetapkan dengan  keputusan  Kepala  Dinas  Pendidikan  Kabupaten/Kota,  terdiri atas  unsur-unsur   kepala  sekolah  pelaksana  UN  dan  yang  bergabung, dan pendidik/tutor pada sekolah pelaksana UN dan yang bergabung.
2.   Pelaksana   UN  T ingkat  Satuan  Pendidikan  untuk  madrasah/pondok pesantren  ditetapkan  dengan  keputusan  Kepala  Dinas  Pendidikan Kabupaten/Kota  berkoordinasi  dengan  Kepala  Kantor  Kementerian Agama  Kabupaten/Kota,    terdiri  atas  unsur-unsur   kepala  madrasah/ pelaksana  UN  dan  yang  bergabung,  dan  pendidik/tutor  pada  sekolah pelaksana UN dan yang bergabung.
3.   Satuan Pendidikan yang dapat melaksanakan UN adalah:
a.   sekolah/madrasah  yang  memiliki  peserta  UN  minimal  20  orang (SMPLB  dan  SMALB    tidak  ada  batas  minimal  jumlah  peserta  UN), tera kreditasi,  dan   memenuhi persyaratan  lainnya  yang  ditetapkan oleh Kepala Dinas Pendidikan   Kabupaten/Kota;
b.   pondok  pesantren,  PKBM,  dan  SKB  Pelaksana  pendidikan kesetaraan    yang  memiliki  peserta  UN  minimal  20  orang  dan  memenuhi persyaratan  lainnya  yang  ditetapkan  oleh  Pelaksana  UN Tingkat Kabupaten/Kota;  
c.   institusi  yang  ditetapkan  oleh  Atase  Pendidikan  dan/atau  Konsulat Jenderal pada Kantor Perwakilan RI setempat  berkoordinasi dengan Direktorat  terkait  atau  langsung  ditetapkan  oleh  Direktorat  terkait  untuk pelaksana UN di luar negeri. 
4.   Pelaksana  UN  Tingkat  Satuan  Pendidikan  mempunyai  tugas  dan tanggung jawab sebagai berikut: 
a.   merencanakan  pelaksanaan  UN  di  sekolah/madrasah/pondok pesantren/ Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat dan Sanggar Kegiatan Belajar; 
b.   melak ukan  sosialisasi  Permendikbud   UN  dan  POS  UN  kepada pendidik/tutor, peserta ujian, dan orang tua peserta; 
c.   melaksanakan UN sesuai dengan POS UN; 
d.   mengirimkan  data  calon  peserta  UN  ke  Pelaksana  UN  Tingkat Kabupaten/ Kota;
e.   mengirimkan nilai S/M/PK yang terdiri   atas nilai  rapor  per semester dan nilai ujian S/M/PK untuk SMP/MTs, SMPLB, SMA, MA, SMALB, SMK/MAK,  Program  Paket  B/Wustha,  Program  Paket  C,  atau Program  Paket  C  Kejuruan  ke Pelaksana  UN  Tingkat  Kabupaten/  Kota;
f.   mengambil  naskah  soal  UN  di  titik  simpan  terakhir  yang  sudah ditetapkan oleh  Pelaksana UN Tingkat Kabupaten/Kota; 
g.   memeriksa dan memastikan amplop naskah soal UN dalam keadaan tertutup dan tersegel; 
h.   menjamin kerahasiaan dan keamanan naskah soal UN;
i.   menjamin keamanan dan ketertiban pelaksanaan UN;
j.   menjelas kan tata tertib pengawasan ruang ujian dan cara pengisian LJUN  kepada pengawas ruang ;  
k.   mengumpulkan  LJUN  SMP,  MTs,  SMPLB,  SMALB,  dan  Program Paket  B/Wustha   serta  mengirimkannya  kepada  Pelaksana  UN Tingkat Kabupaten/Kota.  
l.   mengumpulkan  LJUN SMA,  M A,  SMK,  MAK,  Program  Paket C,  dan Program Paket C Kejuruan, serta menyerahkannya kepada Pelaksana UN  Tingkat  Kabupaten/Kota  untuk  selanjutnya  dikirimkan  ke Perguruan Tinggi; 
m. khusus  untuk  Sekolah  Indonesia  di  luar  negeri,    mengirim  LJUN langsung ke Pelaksana UN  Tingkat Pusat ;
n.   memastikan  LJUN  dimasukkan  ke  dalam  amplop,  dilem/dilak  di ruang  ujian,  serta  ditandatangani  oleh  pengawas  ruang  dan dibubuhi  stempel  satuan  pendidikan  pada  tempat  yang  dilem/dilak tersebut.
o.   menerima  DKHUN  dari  Pelaksana  UN  Tingkat  Kabupaten/Kota; khusus  Sekolah  Indonesia  di  luar  negeri,  menerima  DKHUN  dari Pelaksana UN tingkat pusat;
p.   menerbitkan,  menandatangani,  dan  membagikan  SKHUN  kepada peserta UN SMP, MTs, SMPLB, SMALB, dan SMK/MAK;
q.   membagikan  SKHUN  kepada  peserta  UN  Program  Paket  B/Wustha, Paket C, dan Paket C Kejuruan
r.   khusus  SMK/MAK,  melakukan    kerjasama  dengan  industri  mitra atau  institusi  pasangan  dalam  rangka  uji  kompetensi  keahlian berdasarkan  pedoman  pelaksanaan  uji  kompetensi  keahlian  dari Pelaksana  UN Tingkat  Pusat ; dan 
s.   menyampaikan  laporan  pe laksanaan  UN  kepada  Pe laksana   UN Tingkat  Kabupaten/Kota,  khusus  untuk  sekolah  Indonesia  di  luar negeri kepada Perwakilan RI setempat.

III. PESERTA UJIAN NASIONAL 
A.  Persyaratan Peserta Ujian Nasional
1.  Persyaratan  peserta  UN  dari  pendidikan  formal   adalah  sebagai berikut:
a.   Peserta didik yang belajar pada tahun terakhir pada sistem paket atau SKS di satuan pendidikan berhak mengikuti Ujian Nasional (UN) ;
b.   Peserta didik yang memiliki rapor lengkap penilaian hasil belajar pada satuan pendidikan sampai dengan semester I tahun terakhir;
c.   Khusus  peserta  didik SMK/MAK  yang  telah  menyelesaikan  proses pembelajaran  untuk  mata  pelajaran  yang  diujikan  secara  nasional dapat mengikuti UN ;
d.   Peserta  didik  yang  memiliki  ijazah  atau  surat  keterangan  lain  yang setara,  atau  berpenghargaan  sama,  dengan  ijazah  dari  satuan pendidikan  yang  set ingkat  lebih  rendah .  Penerbitan  ijazah  yang dimaksud  sekurang-kurangnya  3  tahun  sebelum  mengikuti  ujian sekolah/madrasah,  atau  sekurang -kurangnya  2  tahun  untuk  peserta program akselerasi dan/atau SKS;
e.   Peserta  didik  yang  dapat    menyelesaikan  studinya  selama   2  (dua) tahun dalam program akselerasi atau SKS harus menunjukkan bukti -bukti  yang    menunjukkan  kemampuan  istimewa  yang  dibuktikan dengan kemampuan akademik dari pendidik dan Intelligence Quotient (IQ) ≥  130 (seratus ti ga puluh) yang dinyatakan oleh Perguruan T inggi yang  memiliki  program  studi  psikologi  terakreditasi  atau  lembaga psikologi lain yang direkomendasi BSNP;
f.   Peserta  didik  se bagaimana  tercantum  pada  butir  e  diwajibkan mengirimkan  bukti -bukti  kepada  BSNP  paling  lambat  seminggu sebelum akhir pendaftaran;
g.   Peserta  didik  yang  belajar  di  sekolah  internasional  di  Indonesia  yang  memiliki izin untuk menerima peserta didik WNI, dapat mendaftar dan mengikuti UN pada sekolah/madrasah pelaksana   UN terdekat dengan persyaratan sebagaimana tercantum pada butir a  sampai d di atas;
h.   Warga  negara  Indonesia    yang  belajar  di  sekolah  asing  di  luar  negeri dapat  mengikuti  UN,  yang  ketentuannya    diatur  lebih  lanjut  oleh  Direktorat Jenderal terkait; 
i.   Peserta  UN  yang  karena  alasan  tertentu  dan  disertai  bukti  yang  sah tidak  dapat  mengikuti  UN  di  satuan  pendidikannya,  dapat  mengikuti UN di sekolah/madrasah lain pada jenjang dan jenis yang sama;
j.   Peserta  UN  yang  karena  alasan  tertentu  dan  disertai  bukti  yang  sah tidak dapat mengikuti UN dapat mengikuti UN susulan ;
k.   Peserta  didik  yang belum lulus UN  pada  tahun pelajaran 2010/2011, 2011/2012,  atau 2012/2013 yang akan mengikuti UN tahun pelajaran 2013/2014 harus:
1)   mendaftar  pada  sekolah/madrasah  asal  atau  sekolah/madrasah pelaksana  UN; 
2)   memiliki nilai sekolah/madrasah; dan 
3)   mengikuti semua  mata  pelajaran  yang  diujikan  secara  nasional; dan 
l.   Peserta didik yang telah lulus ujian nasional tetapi belum lulus satuan pendidikan  yang  akan  mengikuti  Ujian  tahun  pelajaran  2013/2014 harus:
1)   mendaftar pada sekolah/madrasah asal;
2)   nilai  ujian  nasional  tahun  sebelumnya  dapat digunakan  sebagai nilai hasil ujian nasional tahun pelajaran 2013/2014.
2.   Persyaratan  peserta  UN  dari  pendidikan  nonformal  adalah  sebagai berikut:
a.   peserta  terdaftar  pada  PKBM,  SKB,  dan  Pondok  Pesantren  yang memiliki izin dan memiliki laporan hasil belajar lengkap;
b.   memiliki    kartu  tanda  peserta  ujian  nasional  pendidikan  formal  dan surat  keterangan  tidak  lulus  dari  sekolah/madrasah  atau  bukti  telah menyelesaikan  seluruh  program pembelajaran di pendidikan formal;
c.   memiliki  laporan  lengkap  penilaian  hasil  belajar  setiap  derajat kompetensi  pada  masing-masing  jenjang  pendidikan  kesetaraan satuan pendidikan nonformal; 
d.   Peserta  dari  kelompok  belajar  lainnya  yang  sejenis  mendaftar  pada PKBM, SKB, dan Pondok Pesantren yang memiliki izin ;
e.   Peserta  didik Program  Paket  B/Wustha,  Program  Paket  C,  dan Program Paket C Kejuruan dari pendidikan nonformal; 
f.   Peserta didik yang pindah jalur dari pendidikan formal ke pendidikan nonformal.
3.   Persyaratan Peserta   UN  yang pindah jalur dari pendidikan formal ke pendidikan nonformal sebagai berikut: 
a.   peserta  harus  terdaftar  pada  satuan  pendidikan  nonformal penyelenggara  program  pendidikan  kesetaraan  yang  telah mendapatkan izin operasional dari lembaga terkait;
b.   memiliki    kartu  tanda  peserta  ujian  nasional  pendidikan  formal  dan surat  keterangan  tidak  lulus  dari  sekolah/madrasah  atau  bukti  telah menyelesaikan  seluruh  program pembelajaran di pendidikan formal;
c.   memiliki  laporan  lengkap  penilaian  hasil belajar  setiap  derajat kompetensi  pada  masing-masing  jenjang  pendidikan  kesetaraan satuan pendidikan nonformal; 
d.   memiliki  ijazah  dari  satuan  pendidikan  yang  setingkat  lebih  rendah dengan  minimum  usia  ijazah  3  tahun  pelajaran  untuk  peserta Program  Paket  B/Wustha,  Program  Paket  C ,  dan Program  Paket  C Kejuruan;
e.   memiliki  ijazah  dari  satuan  pendidikan  yang  setingkat  lebih  rendah dengan minimum usia ijazah  2 tahun pelajaran apabila peserta didik:
1)   berusia  25  tahun  atau  lebih    yang    dibuktikan  dengan  nilai  rata-rata  UN jenjang pendidikan sebelumnya minimal 7.00; atau 
2)    menunjukkan  kemampuan  istimewa  yang  dibuktikan  dengan kemampuan akademik dari pendidik dan Intelligence  Quotient  (IQ)  ≥ 130  (seratus  tiga  puluh)  yang  dinyatakan  oleh Perguruan  Tinggi
yang  memiliki  program  studi  psikologi  terakreditasi  atau  lembaga psikologi lain yang direkomendasi BSNP.
f.   khusus  untuk  peserta  yang  akan  mengikuti  ujian  nasional  Program Paket  C  Kejuruan  harus   sudah  lulus  ujian  nasional  kompetensi kejuruan;
g.   Untuk  Program  Kulliyatul/Tarbiyatul  Mu’allimin  memiliki  laporan hasil  belajar  lengkap  yang  membuktikan  bahwa  yang  bersangkutan telah menyelesaikan program pendidikan selama tiga tahun di satuan pendidikan tersebut; dan 
h.   Peserta  yang  tidak  lulus  UN  Pendidikan  Kesetaraan  pada  periode sebelumnya  yang  akan  mengikuti  UN Pendidikan  Kesetaraan  tahun 2013/2014  harus  terdaftar  pada  satuan  pendidikan  nonformal penyelenggara  pendidikan  kesetaraan  dan  mengikuti  proses pembelajaran yang diatur oleh satuan pendidikan yang bersangkutan. Peserta  dapat  menempuh  seluruh  mata  pelajaran  yang  diujikan  atau hanya  mata  pelajaran  yang  nilainya  belum  memenuhi  syarat kelulusan  yaitu  Nilai  Akhir  (NA)  mata   pelajaran  kurang  dari  4,0  sesua i  dengan  Peraturan  Menteri  Pendidikan  dan  Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 97 Tahun 2013 tentang  Kriteria Kelulusan Peserta  Didik  dari  Satuan  Pendidikan  dan  Pelaksanaan  Ujian Sekolah/Madrasah/ Pendidikan Kesetaraan  dan Ujian Nasional.

4.   Persyaratan Peserta UN di luar negeri  sebagai berikut :
a.   terdaftar pada satuan pendidikan kesetaraan yang telah mendapatkan izin  dan  memiliki  laporan  kegiatan  tutorial  dari  lembaga  pendidikan nonformal;
b.   minimum  telah  mengikuti  proses  pembelajaran  untuk  mencapai stándar kompetensi pada setiap mata pelajaran sesuai dengan Satuan Kredit  Kompetensi  (SKK)  yang  telah  ditetapkan  dalam  bentuk  tatap muka,  tutorial dan pembelajaran mandiri;
c.   untuk   Program  Paket B /Wustha,  Program Paket C ,  dan Program Paket C  Kejuruan memiliki  ijazah  dari  satuan  pendidikan  yang  setingkat lebih  rendah  dengan  minimum  usia  ijazah  3  tahun  atau  usia  ijazah minimum 2 tahun bagi peserta UN yang berusia 25 tahun atau lebih;
d.   adanya  bukti    kegiatan  pembelajaran  dan  laporan  lengkap  penilaian hasil  belajar    yang  sudah  dicap  dan  ditandatangani  oleh  pimpinan lembaga  pendidikan  nonformal  penyelenggara,  diserahkan  pada  saat mendaftar  menjadi  peserta UN  Pendidikan  Kesetaraan  kepada  Atase Pendidikan atau Konsulat Jenderal untuk diteruskan ke Pelaksana UN Tingkat   Pusat.  Dalam  hal  tidak  berada  dalam  pembinaan  Atase Pendidikan  atau  Konsulat  Jenderal,  diserahkan  pada  saat  mendaftar menjadi  peserta UN  Pendidikan  Kesetaraan  kepada  Pelaksana  UN Tingkat Pusat dengan verifikasi dari Direktorat terkait;
e.   berkoordinasi dengan Atase Pendidikan pada KBRI dan/atau Konsulat Jenderal setempat atau langsung Direktorat terkait pada Kementerian Pendidikan  dan  Kebudayaan  dalam  hal  tidak  ada  Atase  Pendidikan atau  tidak  berada  dalam  pembinaan  Konsulat  Jenderal  pada  Kantor Perwakilan RI setempat.  
  
B.  Pendaftaran Peserta Ujian
1.   Sekolah/madrasah  pelaksana   UN  melaksanakan  pendataan  calon peserta. 
2.   Sekolah/madrasah  pelaksana   UN  menerima  pendaftaran  peserta  yang TIDAK  LULUS  UN  tahun  pelajaran  2010/2011,  2011/2012,  atau 201 2/2013,  baik  dari  sekolah/madrasah  a sal  maupun  dari sekolah/madrasah lain. 
3.   Pendaftaran  peserta  UN  yang  tidak  lulus  sebagaim ana  dimaksud  pada angka 2 harus: 
a.   mencantumkan  nomor  peserta  UN  pada  lembar  pendaftaran  peserta UN tahun 2013/2014;
b.   berkoordinasi  dengan  sekolah/madrasah  asal  bagi  siswa  yang mendaftar di sekolah/madrasah lain.
4.   Sekolah/madrasah  pelaksana   UN  mengirimkan  data  calon  peserta  ke  Pelaksana   UN  Tingkat  Provinsi  melalui  Pelaksana   UN  Tingkat Kabupaten/  Kota paling lambat tanggal 13 Januari 2014.
5.   Pelaksana   UN  Tingkat  Provinsi  mengoordinasikan  pen dataan  calon peserta  dengan  menggunakan  perangkat  lunak  sesuai  dengan  POS pendataan peserta yang diterbitkan oleh Balitbang Kemdikbud. 
6.   Pelaksana   UN  Tingkat Kabupaten/Kota mencetak dan mendistribusikan daftar nominasi sementara (DNS) ke sekolah/madrasah .
7.   Sekolah/madrasah  melakukan  verifikasi  DNS  dan  mengirimkan  hasil verifikasi ke Pelaksana  UN Tingkat Kabupaten/Kota.
8.   Pelaksana  UN Tingkat Provinsi melakukan: 
a.   pemutakhiran data; 
b.   pencetakan daftar nominasi tetap (DNT); 
c.   pengiriman  DNT  peserta  UN  S MA/MA,  SMALB,   dan SMK/MAK  ke
Pelaksana   UN  Tingkat  Sekolah/Madrasah  melalui  Pelaksana   UN
Tingkat Kabupaten/Kota paling lambat tanggal 31 Januari 2014 ;
d.   pengiriman DNT peserta UN SMP/MTs, SMPLB, dan ke Pelaksana   UN
Tingkat  Sekolah/Madrasah  melalui  Pelaksana   UN  Tingkat
Kabupaten/Kota paling lambat tanggal 28 Februari 2014.
9.   Data  peserta  Sekolah  Indonesia di  l uar  negeri  dikirim  ke  Pelaksana UN 
Tingkat Pusat paling lambat tanggal  11 Febru ari 2014. 
10.  Kepala  sekolah/madrasah Pelaksana   UN  menerbitkan,  menandatangani, dan  membubuhkan  stempel  sekolah/madrasah  pada  kartu  peserta  UN yang telah ditempel foto peserta;
11.  Mekanisme pendaftaran peserta UN Pendidikan Kesetaraan adalah:
a.   Pelaksana   Program  Paket  B,  Program  Paket  C,  dan  Program  Paket  C Kejuruan  mendaftarkan  peserta  didik  yang  memenuhi  persyaratan ke Unit  Pelaksana  UN Pendidikan Kesetaraan.
b.   Pelaksana   Program  Paket  B/Wustha,  dan Program  Paket  C  pada Pondok   Pesantren  mendaftarkan  peserta  didik  yang  memenuhi persyaratan   ke  Kantor  Kementerian  Agama  Kabupaten/Kota. Selanjutnya Kantor Kementerian Agama Kabupaten/Kota melakukan entri  dan verifikasi  data    calon    peserta  dengan  menggunakan software  yang  dibuat  oleh  Puspendik  dan  menyerahkannya  ke Pelaksana  UN Pendidikan Kesetaraan Kabupaten/Kota.
c.   Unit  Pelaksana   UN  Pendidikan  Kesetaraan  melakukan  verifikasi berkas pendaftaran dan menyusun Daftar Calon Peserta.
d.   Unit  Pelaksana   UN  Pendidikan  Kesetaraan  mengirimkan  Daftar Calon Peserta ke Pelaksana  Tingkat Kabupaten/Kota.
e.   Pelaksana   UN  Kabupaten/Kota  melakukan  entri  data  calon  peserta dengan menggunakan software yang dibuat oleh Puspendik. 
f.   Pelaksana   UN  Kabupaten/Kota  mencetak  dan  mendistribusikan Daftar  Nominasi  Sementara  (DNS)  ke  Unit  Pelaksana   dan  Kantor Kementerian Agama Kabupaten/Kota.
g.   Unit Pelaksana   UN  Pendidikan  Kesetaraan  dan  Kantor  Kementerian Agama Kabupaten/Kota melakukan verifikasi DNS dan mengirimkan hasil  verifikasi  ke  Pelaksana   UN  Pendidikan  Kesetaraan Kabupaten/Kota.  
h.   Pelaksana   UN  Kabupaten/Kota  merekapitulasi  dan  mengirimkan DNS  dalam  bentuk  file  dan  cetakan  ke  Pelaksana   UN  Pendidikan Kesetaraan  Tingkat Provinsi.
i.   Pelaksana   UN  Provinsi mengumpulkan, menggabungkan, menyusun daftar dan merekapitulasi data calon peserta.
j.   Pelaksana   UN  Provinsi  menetapkan  dan  mendistribusikan  Daftar Nominasi  Tetap  (DNT)  ke  Pelaksana   UN  Pendidikan  Kesetaraan Kabupaten/Kota.
k.   Pelaksana   UN  Kabupaten/Kota  mendistribusikan  DNT  ke  Unit Pelaksana   UN  Pendidikan  Kesetaraan  dan  Kantor  Kementerian Agama Kabupaten/ Kota.
l.   Pelaksana   UN  Provinsi mengirimkan soft copy  DNT ke Pelaksana   UN Pendidikan Kesetaraan  Pusat.
 m. DNT yang telah ditetapkan dan dikirim ke  Pelaksana   UN  Pusat sudah tidak dapat diubah lagi. 
12. Mekanisme  pendaftaran peserta UN  Pendidikan Kesetaraan  luar negeri  adalah: 
a.   Pelaksana   Program  Paket  B,  Paket  C,  dan  Paket  C  Kejuruan mendaftarkan  peserta  didik  yang  memenuhi  persyaratan  dalam bentuk  DNS  dan  mengirimkan  DNS  ke  Atase  Pendidikan  atau Konsulat Jenderal pada Kantor Perwakilan RI setempat.  
b.   Atase  Pendidikan  dan/atau  Konsulat  Jenderal  pada  Kantor Perwakilan  RI  setempat  melakukan  verifikasi  terhadap  DNS  yang diajukan  oleh  penyelenggara  Program  Pendidikan  Kesetaraan  untuk diteruskan ke Pelaksana  Pusat;
c.   Pelaksana  UN Program  Paket  B,  Paket  C,  dan  Paket  C  Kejuruan  di luar  negeri  yang  tidak  berada  dalam  pembinaan  Atase  Pendidikan atau  Konsulat  Jenderal  pada  Kantor  Perwakilan  RI  setempat, menyusun dan mengajukan DNS secara langsung kepada Pelaksana UN Tingkat  Pusat dalam hal ini Puspendik, Kemdikbud RI di Jakarta.
d.   Pelaksana   UN  Tingkat  Pusat  melakukan  verifikasi  DNS  dan menetapkannya menjadi Daftar Nominasi Tetap (DNT).
e.   Pelaksana   Pusat  UN  mendistribusikan  DNT  ke Pelaksana  UN Pendidikan Kesetaraan  di luar negeri melalui Atase Pendidikan atau Konsulat  Jenderal  pada  Kantor  Perwakilan  RI  setempat.  Dalam  hal Pelaksana   UN  Pendidikan  Kesetaraan di  luar  negeri  tidak  berada dalam  pembinaan  Atase  Pendidikan  atau  KonsulatJenderal  pada Kantor  Perwakilan  RI  setempat,  Pelaksana   Pusat  UN mendistribusikan DNT secara langsung ke Pelaksana   UN Pendidikan Kesetaraan  di luar negeri atau melalui Direktorat terkait.
f.   Pelaksana UN  Pusat menyimpan  soft copy DNT. 


SELENGKAPNYA DOWNLOAD POS UN DAN LAMPIRAN POS UN (klik di sini)


= Info Terkait =


Blog, Updated at: 10:22 PM

0 comments:

Post a Comment

--------------------------------

JADWAL IMSAKIYAH DAN JADWAL SHOLAT

--------------------------------

--------------------------------

--------------------------------

Cek Data Guru & SKTP 2015

--------------------------------

--------------------------------

Statistik Pengunjung

-----------------------------

Followers

CB