HARI BELA NEGARA

Posted by Komunitas Guru PKn on Friday, December 19, 2014

Hari bela Negara diperingati setiap tanggal 19 Desember. Penetapan ini dilakukan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melalui Keputusan Presiden (Kepres) Nomor 28 Tahun 2006 tentang Hari Bela Negara yang isinya 1) menetapkan Tanggal 19 Desember ditetapkan sebagai Hari Bela Negara; 2) Hari Bela Negara bukan merupakan hari libur.



Ditetapkannya tanggal 19 Desember sebagai hari Bela Negara, karena pada 19 Desember 1948 dibentuk Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) oleh Mr. Syafruddin Prawiranegara di Sumatra Barat. Hari yang mana para pahlawan bangsa terdahulu mempertaruhkan jiwa raganya untuk mempertahankan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) di tengah-tengah guncangan Agresi Militer Belanda II.


Sebagaimana diketahui saat itu Belanda menyatakan tidak terikat lagi dengan perjanjian Renville dan menyerang kota Yogyakarta yang kala itu ibu kota negara. Mereka menawan Sukarno-Hatta dan menyatakan kepada dunia luar bahwa RI sudah berakhir. Dan Pada tanggal 19 Desember 1948, kota Bukitttinggi juga di serang oleh Belanda. Belanda berulangkali menyiarkan berita bahwa RI sudah bubar. Karena para pemimpinya, seperti Soekarno, Hatta, dan Syahrir sudah menyerah dan ditahan.

Contoh Bela Negara Sesuai Profesi

Mendengar berita bahwa tentara Belanda telah menduduki Yogyakarta dan menangkap sebagian besar pemimpin Pemerintah Republik Indonesia, tanggal 19 Desember sore hari, Mr. Syafruddin Perwiranegara bersama Kol. Hidayat, Panglima Tentara dan Teritorium Sumatera, mengunjungi Mr. Teuku Mohammad Hasan, Gubernur Sumatera/ Ketua Komisaris Pemerintah Pusat dikediamanya, untuk mengadakan perundingan. Malam itu juga mereka meninggalkan Bukittinggi menuju Halaban, daerah perkebunan teh, 15 Km di selatan kota Payakumbuh.

Contoh Bela Negara Sesuai Profesi

Sejumlah tokoh pimpinan RI yang berada di Sumatera Barat dapat berkumpul di Halaban, dan pada tanggal 22 Desember 1948 mereka mengadakan rapat yang dihadiri antara lain oleh Mr. Sjafruddin Prawiranegara, Mr. T. M. Hassan, Mr. Sutan Muhammad Rosjid, Kol. Hidayat, Mr. Lukman Hakim, Ir. Indracahya, Ir. Mananti Sitompul, Maryono Danubroto, Mr. A. Karim, Rusli Rahim, dan Mr. Latif. Walaupun secara resmi kawat Presiden Soekarno belum diterima, tanggal 22 Desember 1948, sesuai dengan konsep yang telah disiapkan, maka dalam rapat tersebut diputuskan untuk membentuk Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI) dan menunjuk Mr. Sjafruddin Prawiranegara sebagai ketua PDRI, dan pada keesokan harinya, pada tanggal 23 Desember beliau berpidato yang intinya memberi motivasi kepada para tentara RI dan seluruh rakyat Sumatera Barat agar selalu semangat dan terus berjuang mempertahankan NKRI, walaupun para pemimpin bangsa telah ditangkap Belanda. Salah satu kata motifasi beliau dalam pidatonya yaitu “Bertempurlah, gempurlah Belanda di mana saja dan dengan apa saja mereka dapat dibasmi. Jangan letakkan senjata, menghentikan tembak-menembak kalau belum ada perintah dari pemerintah yang kami pimpin. Camkanlah hal ini untuk menghindarkan tipuan-tipuan musuh”.

Contoh Bela Negara Sesuai Profesi

Selama dua bulan komunikasi pusat-daerah terputus, dan kebingungan menjalari para pemimpin, terutama di Jawa menyangkut perjuangan melawan Belanda. Namun oleh kerja keras di tengah rimba Sumatera, berita mengenai adanya PDRI mulai tersebar, meski menggunakan radio sederhana. Koordinasi antarpemimpin sipil-militer di Bidar Alam dengan pemimpin sipil-militer di Koto Tinggi Sumatera Barat, menjadi efektif oleh siaran itu, dan adanya tingkat kepercayan (trust) yang tinggi para pemimpin di Jawa. Untuk pertama kali dalam sejarah modern Indonesia, Jawa menjadi “daerah” dan luar Jawa menjadi “pusat”. Lewat siaran-siaran radio somewhere in the jungle kemudian, PDRI mampu menunjukan eksistensi republik yang dinyatakan telah hilang oleh Belanda. Alhasil, propaganda negatif Belanda mentah dan menjadi titik balik bagi perjanjian baru, Roem-Royen, yang berakhir pada pengakuan kedaulatan RI.

Contoh Bela Negara Sesuai Profesi

Keberadaan PDRI ini penting untuk menekankan kontinuitas Republik ini. Kalau tak ada PDRI- RI secara hukum tak ada lagi. Karena pemimpin RI seperti Soekarno dan Hatta ditawan Belanda di dua tempat yang terpisah di Sumatera. Dan secara teori salah satu prasyarat diakuinya eksistensi satu negara adalah ada dan tegaknya pemerintahan, memang beralasan apabila Belanda menganggap bahwa Republik Indonesia sudah luluh lantak ketika Belanda pada tanggal 19 Desember 1948 telah menduduki Kota Yogyakarta dan Bukittinggi, dan memasuki seluruh wilayah Republik Indonesia dengan melintasi garis Van Mook di semua daerah. Tindakan Belanda dalam melakukan penyerangan ini menimbulkan reaksi internasional. Dunia menuding Belanda bahwa mereka telah melakukan agresi pada sebuah negara yang berdaulat, dengan demikian melanggar prinsip saling menghormati kedaulatan negara lain sebagaimana diatur dalam piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Peringatan Hari Bela Negara Tahun 2014

Dalam memperingati Hari Bela Negara yang jatuh pada 19 Desember 2014, pemerintah menggelar upacara bendera di Taman Monumen Nasional, Jakarta Pusat. Hari Bela Negara yang ditetapkan pada 19 Desember ini menandai peringatan deklarasi Pemerintahan Darurat Republik Indonesia oleh Syafruddin Prawiranegara di Sumatera Barat pada 19 Desember 1948.

Bendera yang dikibarkan pada upacara Hari Bela Negara Tahun 2014 bukan sembarang bendera, karena memiliki ukuran 58 x 36 meter yang diklaim memecahkan rekor Indonesia sekaligus rekor dunia. Bendera raksasa itu dikibarkan selama satu minggu.

Mantan petinju dunia yang juga mengikuti upacara sekaligus memimpin tim pengibar bendera Merah Putih pada Hari Bela Negara, Chris John mengatakan, dirinya bangga dan tersanjung dapat ikut partisipasi pada upacara kali ini. 

Membela negara tidak terbatas hanya dilakukan oleh militer namun seluruh warga negara dapat juga melakukannya. “Tidak hanya militer yang melakukan bela negara tapi juga semua warga negara,” ujar Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Tedjo Edhy Purdijatno yang bertindak sebagai Inspektur Upacara pada peringatan Hari Bela Negara tahun 2014. Tedjo menambahkan, bela negara dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. “Dengan kekuatan rakyat maka bangsa ini akan mampu memerangi kemiskinan, keterbelakangan, dan kebodohan,” imbuhnya.

Usai sambutan yang diberikan Menkopolhukam, dilakukan penandatangan sampul peringatan Hari Bela Negara oleh beberapa menteri, salah satunya adalah Menteri PANRB Yuddy Chrisnandi. Yuddy juga menandatangani program nasional gerakan bela negara bersama Menteri Agama, Menteri Ristek dan Dikti, dan Forum Bela Negara.

Pada Hari Bela Negara tahun 2014, Direktur Bela Negara Direktorat Jenderal Potensi Pertahanan Kementerian Pertahanan, Laksamana Pertama TNI M. Faisal menyatakan bahwa Peringatan Hari Bela Negara ini pun diharapkan dapat membakar kembali semangat juang ini. "Ayo bangkitkan lagi semangat bela negara. Kita harus memiliki kehormatan. Ini khususnya pada pemuda yang sudah dipengaruhi tata cara kehidupan modern.


Sumber: tempo.co/, metrotvnews.com/, sejarah.kompasiana.com/



= Info Terkait =


Blog, Updated at: 8:47 AM

0 comments:

Post a Comment

--------------------------------

JADWAL IMSAKIYAH DAN JADWAL SHOLAT

--------------------------------

--------------------------------

--------------------------------

Cek Data Guru & SKTP 2015

--------------------------------

--------------------------------

Statistik Pengunjung

-----------------------------

Followers

CB