PENCAIRAN TUNJANGAN PROFESI GURU TPG

Posted by Komunitas Guru PKn on Saturday, September 19, 2015



Pencairan tunjangan profesi guru triwulan 3 atau periode Juli - September 2015 seharusnya sudah dibayarkan mulai bulan September 2015. Hal ini sesuai PMK yang mengatur tentang pencairan dan penyaluran tunjangan profesi guru tahun 2015, yakni PMK Nomor 241/PMK.07/2014 dalam pasal 21 ayat 1 dinyatakan bahwa penyaluran tunjangan profesi (TPG) Triwulan 2 ( II ) bulan Juni; Sedangkan Penyaluran / Pencairan Tunjangan Profesi Guru TPG Triwulan 3 ( III ) bulan September; dan Penyaluran / Pencairan Tunjangan Profesi Guru TPG Triwulan 4 ( IV ) bulan Nopember. Namun karena proses penerbitan SKTP biasanya pencairan tunjangan profesi guru triwulan 3 atau periode Juli - September 2015 baru bisa dilaksanakan bulan Oktober 2015. 


Sebelumnya telah diinformasikan bahwa pencairan  Tunjangan Profesi Guru TPG tahun 2015 sudah direalisasikan pada bulan April 2015. Berdasarkan PMK Nomor 241/PMK.07/2014 pencairan tunjangan profesi guru tahun 2015 semestinya pencairan tunjangan profesi guru triwulan pertama tahun 2015 dicairkan bulan Maret.



Adapaun Kriteria  atau syarat guru  penerima  tunjangan  profesi  Guru (TPG)  adalah antara lain.
1.  Guru  PNSD  yang  mengajar  pada  satuan  pendidikan  di  bawah  binaan  Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
2.  Pengawas  PNSD  yang  melaksanakan  tugas  kepengawasan  pada  satuan  pendidikan  di bawah binaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
3.  Memiliki  satu  atau  lebih  sertifikat  pendidik  yang  telah  diberi  satu  Nomor  Registrasi  Guru (NRG)  yang  diterbitkan  oleh  Kementerian  Pendidikan  dan  Kebudayaan.  Setiap  guru  hanya memiliki satu (1) NRG walaupun guru yang bersangkutan memiliki satu atau lebih sertifikat pendidik.
4.  Memiliki  Surat  Keputusan  Tunjangan  Profesi  (SKTP)  yang  dikeluarkan  oleh  Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
5.  Sebelum berlakunya Pasal 17 mengenai rasio guru siswa pada Peraturan Pemerintah Nomor 74  Tahun  2008  tentang  Guru,  pada  awal  tahun  2016  bagi  satuan  pendidikan  yang  hanya memiliki satu rombongan belajar pada tingkat kelas tertentu maka jumlah rasio guru siswa dapat kurang dari 20 untuk SD/SMP/SMA dan kurang dari 15 untuk TK/SMK.
6.  Beban kerja guru ditentukan berdasarkan kurikulum yang berlaku di rombongan belajarnya. (Daftar sekolah pelaksana Kurikulum 2013 dan Kurikulum Tahun 2006 adalah yang terdaftar pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan).
7.  Beban  kerja  guru  adalah  sekurang-kurangnya  24  (dua  puluh  empat)  jam  tatap  muka  dan sebanyak-banyaknya  40  (empat  puluh)  jam  tatap  muka  dalam  1  (satu)  minggu,  sesuai dengan sertifikat pendidik yang dimilikinya.
8.  Bisa kurang dari 24 jam tata muka untuk:
a.  Guru yang Mendapat tugas tambahan sebagai kepala satuan pendidikan, mengajar paling sedikit 6  (enam)  jam tatap  muka  per  minggu yang  sesuai  dengan  sertifikat  pendidik  yang dimilikinya  atau  membimbing  40  (empat  puluh)  peserta  didik  bagi  kepala  satuan pendidikan yang berasal dari guru bimbingan dan konseling/konselor.
c.  Guru yang Mendapat tugas tambahan sebagai wakil kepala satuan pendidikan, mengajar paling sedikit  12  (dua  belas)  jam  tatap  muka  per  minggu  atau  membimbing  80  (delapan puluh)  peserta  didik  bagi  wakil  kepala  satuan  pendidikan  yang  berasal  dari  guru bimbingan dan konseling/konselor
d.  Mendapat  tugas  tambahan  sebagai  kepala  perpustakaan  pada  jenjang SD/SMP/SMA/SMK, kepala laboratorium pada jenjang SMP/SMA/SMK, ketua program keahlian/program  studi,  kepala  bengkel,  kepala  unit  produksi  dan  sejenisnya, mengajar  paling  sedikit  12  (dua  belas)  jam  tatap  muka  per  minggu. 
e.  Bertugas  sebagai  guru  Bimbingan  Konseling  mengampu  paling  sedikit  150  (seratus lima puluh) peserta didik pada satu atau lebih satuan pendidikan, dengan mengampu paling sedikit 40 orang peserta didik di satminkalnya.
f.  Bertugas  sebagai  guru  pembimbing  khusus  pada  satuan  pendidikan  yang menyelenggarakan  pendidikan  inklusi  atau  pendidikan  terpadu  paling  sedikit  6 (enam) jam tatap muka per minggu.
g.  Bertugas  sebagai  guru  pada  satuan  pendidikan  di  daerah  khusus  yang daerahnya/desanya  ditetapkan  dalam  Peraturan  Menteri  Pendidikan  dan Kebudayaan.  Penetapan  daerah  khusus  ini  menggunakan  data  dari  Kementerian Desa,    Pembangunan  Daerah Tertinggal  dan  transmigrasi  dan  Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
h.  Bagi  guru  yang  bertugas  pada satuan  pendidikan  khusus,  dimana  peserta  didiknya memiliki tingkat kesulitan dalam mengikuti proses pembelajaran karena kelainan fisik, emosional, mental, sosial, dan/atau memiliki potensi kecerdasan dan bakat istimewa.
i.  Bagi  guru  yang  bertugas  pada  sekolah  kecil  (unit  sekolah  baru  yang  memenuhi persyaratan  pendirian  sekolah  baru  dengan  jangka  waktu  yang  dipersyaratkan), sekolah  terbuka  dan  sekolah  terintegrasi  (sesuai  dengan  persyaratan  pendirian sekolah terbuka dan sekolah terintegrasi) serta sekolah darurat yang tidak berada di daerah  khusus,  dan  ditetapkan  oleh  Kementerian  Pendidikan  dan  Kebudayaan,  agar tunjangan  profesinya tetap dibayarkan,  guru  tersebut  harus  melakukan  kegiatan ekuivalensi sebagaimana terdapat dalam lampiran.
j.  Bagi guru yang dibutuhkan atas dasar pertimbangan kepentingan nasional adalah:
i.  Guru yang bertugas di sekolah Indonesia di luar negeri;
ii.  Guru  yang  ditugaskan  menjadi  guru  di  negara lain  atas  dasar  kerjasama
antarnegara.
k.  Bagi  guru  produktif  yang  berkeahlian  khusus/berkeahlian  langka/memiliki keterampilan  atau  budaya  khas  daerah,  untuk  mengajarkan  praktik  dapat  dilakukan oleh guru lebih dari 1 (satu) orang dengan keahlian yang dibutuhkan.
9.  Belum pensiun.
10.  Tidak beralih status dari guru atau pengawas sekolah.
11.  Tidak terikat sebagai tenaga tetap pada instansi selain satuan pendidikan tempat bertugas di bawah binaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
12.  Tidak merangkap sebagai eksekutif, yudikatif, atau legislatif.




Info terbaru tentang Pencairan Tunjangan Profesi Guru TPG Triwulan 1 Tahun 2015 datang dari Dindik Surabaya. Sebagaimana dirilis dalam http://surabaya.tribunnews.com/ Sebanyak 5.811 guru pegawai negeri sipil (PNS) di Surabaya segera terima tunjangan profesi guru (TPG). Rincinya, 4.800 guru SD dan SMP, serta 1011 guru tingkat SMA/SMK. Menurut keterangan yang dihimpun Surya, TPG triwulan pertama akan dicairkan Dinas Pendidikan (Dindik) Surabaya awal April 2015 ini.

Dalam satu triwulan (Januari-Maret) dana yang dicairkan sekitar Rp 100 miliar, meski demikian tetap saja pencairannya bertahap. “Kami minta bersabar, terutama guru PNS daerah yang belum terima SK. Jadi kami dahulukan yang sudah punya SK pada proses pencairan ini,” ungkap Yusuf Masruh Kabid Ketenagaan Dindik Surabaya, Senin (6/4/2015).

Untuk diketahui, transfer kas negara ke kas daerah pada dana TPG PNS daerah dilakukan sebanyak empat kali dalam setahun atau triwulan.Periode pertama pembayaran pada Januari-Maret 2015 dibayarkan pada awal April 2015. Periode kedua, April-Juni 2015 dibayarkan di awal bulan Juli.Periode ketiga, Juli- September 2015 akan dibayarkan awal Oktober 2015. Sedangkan periode keempat, Oktober-Desember 2015 dibayarkan awal Januari 2016.

Yusuf Masruh memastikan, akan berusaha mencairkan TPG untuk guru yang sudah menerima SK maupun belum (namun diberikan begitu SK pusat terbit). “TPG akan cair bergelombang, jangan khawatir,”

Sementara untuk TPG bagi guru non PNS agak sedikit berbeda, sebab hal tersebut harus dilakukan sendiri oleh pusat tanpa melalui Dindik Surabaya. Yusuf menambahkan para guru non PNS seharusnya suda menerimanya lebih dulu. “Sepertinya sudah cair kemarin, mereka terima duluan,” tutupnya.







Blog, Updated at: 5:40 PM

6 comments:

  1. Mksh infonya pak. Mohon update informasinya, supaya kami tidak ketinggalan info. Mksh

    ReplyDelete
  2. Mau tanya pd pemda surabaya mengapa sampai hari kamis4juni 2015 sk maupun dana belum cair padahal data dapodik kami para guru sby sudah lengkap , di sekolah km turun hanya 10 orang guru klo begini apa tdk menimbulkan kesengjangan sosial pdhl data 2guru sudah di ulang 2di cek oleh operator km ,saran kami cairkan serentak spt sebelumnya waktu dana dicairkan dari pusat jangan buat alasan yg gk masuk akal untuk menghambat dana tpg kami krn itu hak kami dan km sudah menjalankan kewajiban kami sy berharap pemda mau mencairkan segera tks

    ReplyDelete
  3. Mohon kami para guru surabaya di perhatikan ttg tpg guru yg terlambaaaat cair km menunggu krn ini sdh bulan juni 2015 (tpg periode 1)

    ReplyDelete
  4. Terima kasih infonya, mudah-mudahan pencairan tunjangan profesi guru triwulan 2 ini sesuai jadwal. Amin

    ReplyDelete
  5. Bismillah...semoga semua lancar...sesuai yang diharapkan...

    ReplyDelete
  6. bagaimana dengan retur TPP guru TK non PNS tahun 2013 apa masih ada harapan untuk cair????? punya saya masih kuran 5 bulan untuk tahun 2013.

    ReplyDelete

--------------------------------

JADWAL IMSAKIYAH DAN JADWAL SHOLAT

--------------------------------

--------------------------------

--------------------------------

Cek Data Guru & SKTP 2015

--------------------------------

--------------------------------

Statistik Pengunjung

-----------------------------

Followers

CB